Sunday, December 2, 2012

~Tahniah buat sahabatku Maryam Abdul Rahman & Zairy~


We’re here on this special day
Our hearts are full of pleasure
A day that brings the two of you
Close together
We’re gathered here to celebrate
A moment you’ll always treasure
We ask Allah to make your love
Last forever


Let’s raise our hands and make Du’a
Like the Prophet taught us
And with one voice



Let’s all say, say, say
بارك الله لكما وبارك عليكما
وجمع بينكما في خير
بارك الله لكما وبارك عليكما
وجمع بينكما في خير

From now you’ll share all your chores
Through heart-ship to support each other
Together worshipping Allah
Seeking His pleasure


We pray that He will fill your life
With happiness and blessings
And grants your kids who make your home
Filled with laughter


Let’s raise our hands and make Dua
Like the Prophet taught us
And with one voice
Let’s all say, say, say


بارك الله لكما وبارك عليكما
وجمع بينكما في خير
Baraka Allahu Lakuma wa Baraka alikuma
Wa jamaah baina kuma fee khair.
Barakallah hu lakuma wa baraka alikuma
Wa jamaah baina kuma fii khair.


بارك الله
بارك الله لكم ولنا


الله بارك لهما
الله أدم حبهما
الله صلّي وسلّم على رسول الله


الله تب علينا
الله ارض عنا
الله اهد خطانا
على سنة نبينا


Let’s raise our hands and make Du’a
Like the Prophet taught us
And with one voice
Let’s all say, say, say


بارك الله لكما وبارك عليكما

Tahniah diucapkan buat ukhti, sahabat sejati dunia akhiratku Maryam Abdul Rahman. Mabrouk buat Maryam & Zairy. Akhirnya termeterai jua mahligai kasih yang baru terbina. Simpulkanlah kasih sayang antara kalian. Didoakan kalian berkekalan hingga ke syurga nan abadie. Maaf sahabatku Maryam kerana tidak dapat hadir di hari bahagiamu. Salam bersulam kerinduan dari ku khas buatmu disana. Di dalam hati ini sentiasa ada kami ukhtie sayang ^_^

Wednesday, November 7, 2012


Adeeb & Palestin
Karya sempena Konsert Love Palestine Night, Kaherah. 9 November 2012.



Kelibat beberapa pesawat tentera Israel berlegar-legar di atas awan. Dengan kelajuan tinggi, pesawat IAF yang melintasi udara membuatkan mata terpejam dek kepulan debu berterbangan. Tiba-tiba kedengaran riuh rendah dan dentuman yang kuat.

Di sebuah rumah, seorang budak lelaki berlari mendapatkan ibunya yang sedang menyediakan makan malam buat keluarga.

Terketar-ketar, dia mengadu, “Ibu, ibu, saya takut. Tadi saya terdengar bunyi bom!”
Si ibu terus memeluk sambil mengusap belakang kepala anaknya. “Kamu jangan takut, sesungguhnya Allah sentiasa bersama kita.”

Budak lelaki itu kembali tenang dan menyambung bermain di luar rumah.
Begitulah keadaan di Palestin sehari-hari. Budak lelaki itu dan kawan-kawannya tidak lagi aman berlari-larian ke sana sini. Pemandangan langit mereka tidak seperti di Malaysia. Di sini, kita masih dapat melihat burung berterbangan dan bersahutan menyanyikan lagu-lagu indah. Di sana mereka diserang, ditindas dan digertak oleh kehadiran pesawat-pesawat yang lagaknya canggih, namun terlupa yang lebih berkuasa adalah Sang Pencipta Rabbul Alamin.

***

Di Malaysia….

Adeeb bertanya separuh menjerit, “Ibu, boleh belikan saya tabung?”

Puan Azzah mengerutkan kening sambil memandang wajah anaknya. “Kamu hendak buat apa dengan tabung itu? Bukankah ibu sudah belikan sebuah tabung sewaktu kamu baru memasuki darjah satu tahun lalu?”
Adeeb melebarkan bibir dengan manis, “Saya mahu menabung, buat sesuatu yang istimewa!”
Puan Azzah ternganga lalu menggeleng-geleng perlahan. Dia berdesis, ‘Sudah besar rupanya anak ibu.’

***

Puan Azzah memanggil anaknya, “Adeeb, ke mari sayang. Ibu ada sesuatu untuk kamu.”
Adeeb berlari-lari anak sambil tersenyum lebar kepada ibunya, “Ya, ibu. Ibu belikan apa untuk saya?”

Puan Azzah mengeluarkan sebuah kotak yang dibalut rapi dengan reben berwarna merah. Sambil menghulurkan kepada anaknya, dia berkata, “Ini hadiah daripada ibu. Ibu harap kamu menggunakannya dengan baik ya, sayang?”

Adeeb tersenyum lebar lalu memeluk Puan Azzah. Dia berkata girang, “Terima kasih ibu! Saya sayang ibu!”

***

Adeeb melangkah setapak demi setapak menuju ke perhentian bas sekolah. Sewaktu melintas jalan, langkahnya terhenti. Dia berkata, “Cikgu kata, sampah perlu dibuang ke dalam tong sampah,” lalu dia tunduk dan mengutip plastik minuman di atas jalan itu.

Tiba-tiba, sebuah kereta meluncur laju dari arah belakang dan terus melanggar tubuh kecil Adeeb! Dia terpelanting ke tepi jalan lalu terbaring lemah. Kepala dan mulutnya berlumuran darah!

“Adeeb… Adeeb…,” suara-suara kecil bersahutan dari arah tepi dan tengah jalan. Rakan-rakannya memanggil tanpa henti. Namun, Adeeb terus terbaring dan sesekali, tubuhnya menggelepar bagai ayam yang baru disembelih.

Mujur, seorang pemuda menghentikan kereta dan bergegas memberi bantuan kecemasan selepas menghubungi ambulans. Bererapa minit kemudian, Adeeb dibawa ke hospital berdekatan.

Bahu Puan Azzah terhinggut-hinggut melihat keadaan Adeeb di unit kecemasan. Air matanya berlinangan melihat cairan darah merah pekat tidak berhenti-henti mengalir dari luka di kepala Adeeb. Tubuh kecil itu dipeluk erat-erat.

Pintanya lirih, “Adeeb, Adeeb… bangun, sayang. Jangan tinggalkan ibu, sayang….”
Suaranya kian meninggi apabila tubuh Adeeb kaku tanpa pergerakan. Beberapa pasang mata memandangnya sayu.

Tiba-tiba Adeeb menggerakkan jemari sambil meracau-racau, “Ibu, ibu… saya sakit…. Tolong saya, ibu. Saya mahu hidup, kerana saya belum sempat menolong adik-adik saya di Palestin. Ibu….”
Puan Azzah menguatkan pelukan. Air matanya terus berjuraian sambil mulutnya tidak putus-putus mengirim kata semangat, “Adeeb, sabar ya. Ibu sayang Adeeb.”
Tidak lama kemudian, bacaan ECG yang merekodkan kadar denyutan jantung Adeeb berhenti dan menunjukkan garis malar. Spontan, mata-mata yang memandang sejak tadi terus tertunduk. Puan Azzah terdiam dengan deraian air mata yang kian deras.
Puan Azzah menatap wajah anaknya. Dia tersentak, “Subhanallah, anakku tersenyum!”

***

Jenazah Muhammad Adeeb dikebumikan di tanah perkuburan Islam berdekatan dengan rumah mereka. Puan Azzah melutut di sisi kubur yang baru dikambus itu.
Sambil memegang nisan, dia berkata, “Pergilah, sayang. Ibu reda kerana Allah.” Air mata yang menitis ke pipi, dikesat perlahan.

***

Malam itu, Puan Azzah menyendiri di kamar Adeeb. Dia membelek-belek buku yang teratur kemas di rak. Tanpa sengaja, dia menemui sepucuk surat terselit di celahan buku. Dia membaca isi surat itu….

Buat ibu dan adik-adik yang disayangi,

Saya minta maaf terlebih dahulu buat ibu sekiranya saya tidak berkesempatan mencium tangan ibu untuk kali terakhir. Buat adik-adik, saya mohon maaf kerana tidak sempat membahagikan semua barang yang sudah saya kumpulkan untuk adik-adik di sana. Saya sayangkan ibu. Ibu menjadi inspirasi diri saya. Adik-adik pula menjadi sumber kekuatan saya di sini. Tanpa kalian, saya tidak akan kuat sebagaimana sekarang. Ibu, saya mohon maaf kerana meminta ibu belikan tabung baru. Ibu, saya mohon supaya ibu menyampaikan isi tabung dan kotak di tepi katil saya kepada adik-adik saya yang berada jauh di Palestin.

Akhir sekali,semoga kita semua dapat bertemu di Syurga Firdaus dengan izin-Nya. Lagu ini adalah hadiah daripada saya untuk ibu dan adik-adik saya di Palestin. Saya sayang semua, kerana Allah.

Ya Tuhanku….

Wahai Tuhanku,
Sesungguhnya aku hanya pengembara
Demi agama-Mu aku akan terus mengembara

Al-Quds menjerit-jerit memanggilku
Hancur hatiku mendengarnya

Panggilan Aqsa membuatku menangis
Meluluhkan jiwa ragaku, kesedihanku

Kerana jiwa dan hati umat ini telah mati dan tidak dapat dihidupkan
Maka ia tidak dapat merasa

Mereka kata aku ini penjenayah
Kerana aku menolak penghinaan besar ini
Kerana aku menolak untuk terus berdiam diri

Maka katakanlah apa yang engkau hendak kata!
Pada-Mu, ya Allah, aku harapkan keredaan
Hanya Engkau yang Maha Mengetahui
Sesungguhnya aku sanggup menggadai nyawaku untuk-Mu 

Wahai orang yang telah syahid
Dengan darahmu maka hiduplah pohon-pohon
‘Izzah (kemegahan) dan Intisar (kemenangan)
Jika mereka mencuri al- Aqsa daripada sejarah kami
Mereka tidak dapat mencuri al-Aqsa daripada hati kami.

Wahai syuhada’
Wahai syuhada’
Wahai syuhada’

(Mereka yang menjual nyawa mereka demi Allah.)

Yang benar,
Muhammad Adeeb

Puan Azzah mendekati kotak di tepi katil Adeeb. Label ‘Buat Adik-adik Adeeb di Palestin’ dibelek-belek sebelum kotak itu dibuka. Permainan dan pakaian anaknya tersusun kemas di dalam kotak itu. Air matanya tumpah lagi. “Allahu Akbar… anakku baru lapan tahun!”



Friday, October 26, 2012

Aidiladha Untuk Faris...

Faris termenung di jendela tingkap sambil menongkat dagu.

‘Apa erti Aidiladha? 
Dan apakah peristiwa yang tersirat di sebalik hari raya Aidiladha?’

***
Suasana hening pagi yang dingin memberi kekuatan sang nelayan keluar mencari rezeki. Ibarat kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Sebaliknya bagi keluarga Encik Dolah. Beliau bercucuk tanam di halaman rumah. Pelbagai tanaman yang ditanam; cili, serai, rambutan, dan sebagainya. Inilah hobi dan rutin harian seorang yang cekal gigih dan sekali tidak kenal erti kepenatan dalam kamus kehidupannya.

***
Faris menghampiri Encik Dolah yang sedang duduk menggogok air.

“Ayah, boleh saya bertanya?”

Jawab Pak Dolah, “Kamu mahu tanya apa? Boleh sahaja.”

Faris lalu bertanya, “Tidak lama lagi, kita akan menyambut hari raya Aidiladha. Apa itu Aidiladha?”

Merenung ke mata anak kesayangannya, Pak Dolah meletakkan tangan ke bahu Faris. Dia mula bercerita, “Hari raya aidiladha ini adalah salah satu daripada hari kebesaran bagi semua umat Islam di seluruh pelusuk dunia. Allah  menganugerahkan dua hari untuk kita makan dan minum bersama sambil bergembira iaitu hari raya Aidilfitri dan Aidiladha.”

Faris terus memandang ke arah Pak Dolah yang tidak lelah bercerita.

Sambung Pak Dolah, “Umat Islam juga diharamkan berpuasa pada kedua-dua hari raya itu. Aidilfitri kita menyambutnya sebagai tanda kemenangan selepas berpuasa sebulan penuh Ramadan. Aidiladha pula dirai sebagai symbol syiar Islam teragung kita iaitu ibadat haji.”

Soal Pak Dolah, “Mahukah kamu tahu, daripada mana asalnya ibadat haji itu?”

Jawab Faris sambil menggaru kepala, “Mahu, mahu.”



Pak Dolah bertanya lagi, “Kamu pernah dengar kisah pengorbanan Nabi  Ibrahim dan anaknya Nabi Ismail?”
Faris menggeleng laju.

Pak Dolah tersenyum. “Baiklah. Aidiladha juga dikenali dengan hari raya korban kerana pada hari itu umat Islam memperingati kisah pengorbanan Nabi  Ibrahim dan juga kesabaran anaknya Nabi Ismail dalam mentaati perintah Allah.”

Sambil membetulkan duduk, Pak Dolah berkata lagi, “Seperti yang dikisahkan oleh Allah dalam ayat 102 surah As-Saffat. Nabi Ibrahim berkata kepada Nabi Ismail, sesungguhnya aku melihat dalam mimpi yang aku akan menyembelihmu. Apa pendapat kamu? Lalu Nabi Ismail menjawab, wahai ayahku! Lakukanlah apa yang diperintahkan oleh Allah kepadamu. Insya-Allah, ayah akan mendapati saya adalah daripada golongan orang yang sabar.”

Pak Dolah diam seketika lalu menggogok air.

Laju Faris bertanya, “Kemudian apa yang berlaku?”

Pak Dolah terus bercerita melayan kerenah anak yang berumur sebelas tahun. “Semasa Nabi Ibrahim mahu melaksanakan perintah Allah itu, Nabi Ismail dengan rela menyerahkan dirinya kepada Allah. Dengan tidak disangka-sangka, dengan kuasa Allah yang Maha Penyayang lagi Maha Pengasih, Allah menukarkan Nabi Ismail dengan seekor kibas!”

Ternganga mulut Faris.

Pak Dolah menyambung lagi, “Ayat seterusnya dalam surah As-Saffat menceritakan Allah menyeru Nabi Ibrahim. Wahai Ibrahim! Sungguh engkau telah melaksanakan mimpi itu! Itulah balasan Kami kepada orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan. Sesungguhnya perintah ini adalah satu ujian yang jelas. Kami tebus anakmu itu dengan seekor haiwan sembelihan yang besar. Dan kami kekalkan nama yang harum bagi Ibrahim, dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian.”

Kemudian, Pak Dolah menepuk-nepuk bahu Faris. “ Faris anak ayah. Adakah Faris faham cerita tadi?”

Jawab Faris sambil tersenyum, “Alhamdulillah, saya faham. Saya mahu jadi seperti Nabi Ismail jugalah. Faris mahu jadi seorang yang penyabar.”

Pak Dolah menukar posisi tempat duduk dengan menyilangkan kaki di atas bangsal buatannya sendiri.
“Aidiladha ini juga dikenali dengan hari raya haji. Adakah kamu tahu sebabnya?”

Faris terus menggeleng.

“Ibadah haji ini diperintahkan ke atas umat Islam yang mampu dari segi kewangan dan kesihatan. Mereka perlu pergi ke Baitullah al-Haram di Makkah. Ibadah ini berlangsung hanya sekali sahaja dalam setahun. Selain itu, umat Islam juga disunatkan bertakbir, bertahmid, dan bertasbih. Kita akan mula bertakbir pada solat Subuh Hari Arafah sehingga solat Asar 13 Zulhijjah. Kita akan betakbir selepas setiap solat, sama ada solat fardu mahupun solat sunat.”

Kata Pak Dolah lagi, “Rasulullah menyuruh kita memperbanyakkan ibadah pada malam Aidiladha. Kata beliau, sesiapa yang menghidupkan dua malam Aidilfitri dan Aidiladha dengan beribadah, maka hatinya tidak akan mati pada hari di mana hati-hati manusia akan mati, iaitu leka daripada mengingati Allah.”

***
Matahari kian menyembunyikan cahaya daripada pandangan manusia. Melihat itu, Faris berkata sendiri, 

“Subhanallah, sungguh cantik ciptaan Tuhan ini!”

Juga malam semakin menyingsing tanda bergantian matahari dan bulan yang indah. Cahayanya menerangi lorong-lorong yang gelap gelita. Seusai solat Maghrib berjemaah, Mak Salbiah menyediakan makan malam dengan beraneka lauk pauk kegemaran Pak Dolah dan Faris. Faris menadah tangan.

“.اَللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْمَا رَزَقْتَنَا، وَقِنَا عَذَابَ النَّار ”

“Ya Allah, berkatilah kami dengan sesuatu yang Engkau kurniakan kepada kami, dan jauhkanlah kami daripada azab neraka.”

Seusai makan, Mak Salbiah membasuh pinggan sambil memandang Faris dan berkata, “Tolong ambilkan baju Melayu kamu dan ayah yang ibu sidai di ampaian. Letakkan di atas meja, nanti mama seterikakan.”
Faris bertanya, “Mengapa ibu mahu seterika baju Melayu saya dan ayah?”

Mak Salbiah menjawab persoalan anaknya itu dengan nada yang lembut, “Esok kita akan menyambut hari raya Aidiladha.”

Faris tersenyum lebar sambil berkata, “Baru saya teringat! Tadi ayah ada ceritakan pada saya, apa itu Aidiladha dan hari raya haji. Ibu, saya tidak sabar mahu makan daging lembut masakan ibu.”
Mak Salbiah tersenyum sambil memeluk anak kesayangannya itu lalu dan mencium kedua pipinya.

3x اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، لآ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَ اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ
اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْراً، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيْراً، وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلاً،
لآ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَلاَ نَعْبُدُ إِلاَّ إِيَّاهُ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الْدِّينَ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ،
لآ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ، صَدَقَ وَعْدَهُ، وَنَصَرَ عَبْدَهُ، وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الْأَحْزاَبَ وَحْدَهُ.
لآ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَ اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ

Kini tibalah hari yang Faris nantikan. Pagi yang berembun dengan angin sejuk bertiup sepoi-sepoi bahasa sambil berkumandang laungan takbir raya di setiap masjid, mengiringi langkah Faris pergi menunaikan solat raya bersama-sama Pak Dolah, Mak Salbiah, dan jiran tetangga.
***

لَبَّيْكَ اللَّهُمَّ لَبَّيْكَ لَا شَرِيكَ لَكَ لَبَّيْكَ إِنَّ الْحَمْدَ وَالنِّعْمَةَ لَكَ وَالْمُلْكَ لَا شَرِيكَ لَكَ

“Kami memenuhi dan akan melaksanakan perintah-Mu ya Allah. Tiada sekutu bagi-Mu dan kami memenuhi panggilan-Mu. Sesungguhnya segala pujian, dan nikmat, begitu juga kerajaan adalah milik-Mu. Tidak ada sekutu bagi-Mu.”

Faris berkata sendirian, “Selepas ini, saya mahu jadi seorang yang penyabar seperti Nabi Ismail. Saya mahu tolong ayah berkebun di halaman rumah. Saya juga mahu solat lima waktu penuh sehari semalam dan mahu rajin puasa sunat setiap hari Isnin dan Khamis. Saya mahu masuk syurga! Saya mahu dapat pahala banyak-banyak! Itulah pengorbanan saya. Tidaklah seberat pengorbanan Nabi Ibrahim. Insya-Allah, saya boleh!”

Sunday, July 29, 2012

Juadah Berbuka Puasa...


~Puding roti karamel Ramadhan~

Bahan-bahannya :

4 keping roti gardenia/rich bake
1 tin susu cair
2 biji telur
1 cawan gula untuk dijadikan gula hangus
Esen vanila

Cara-cara:
Dengan menggunakan loyang,sediakan gula hangus kemudian ketepikan. Panaskan pengukus. Carikkan roti yang telah direndam bersama sedikit air. Kemudian blender susu,telur dan sedikit esen vanilla. Kemudian masuk bersama roti yang tekah diracik sebentar tadi. Akhir sekali masukkan adunan kedalam loyang gula hangus dan kukus sehingga masak.

Cara membuat  karamel:
Panaskan kuali, tuangkan 1@2 cawan gula. Biarkan sehingga perang dan tuangkan 1 cawan air.

SELAMAT MENCUBA... 
Berlalulah sudah 10 awal Ramadhan yakni bulan Rahmat. Jom mengukir kenangan manis ke peringkat 10 Ramadhan yang seterusnya, bulan maghfirah... ^_^

Friday, July 20, 2012

Assalamualaikum C.I.N.T.A…

Apa yang ku rasakan ini
Persembahan untuk diriMu
Kau dengarkan kasihku…
MencintaiMu tak mengenal waktu
Tak mengenal puitis
Hanya tulusnya hati
MencintaiMu tak mengenal ragu
Keyakinan hatiku hanya untuk diriMu
Selalu…

Penantian suatu penyiksaan bagi diriku yang setia menantimu. Tercari-cari dari sudut manakah harus aku tahu dimana kamu. Tidurku tidak lena tanpa bertemu denganMu. Perutku tidak kenyang tanpa aku menyebut kalimah Bismillah-Mu. Takbirku tidak sempurna tanpa aku menghadirkan diri ini benar-benar bersamaMu. Semoga C.I.N.T.A aku yang dirindui dapat kutemui tahun ini.
Hatiku resah dalam membahagikan C.I.N.T.A ku. Jangan jadikan C.I.N.T.A itu buta, C.I.N.T.A semu. C.I.N.T.A Yang tiada titik akhirnya. C.I.N.T.A berlandas hawa nafsu semata-mata. Ayat-ayat Allah s.w.t terang menjelaskan yang bermaksud :

“…dan janganlah kamu menghampiri zina, (zina) itu sungguh suatu perbuatan keji dan suatu jalan yang buruk…” [17:32]

Hembusan ayat-ayat C.I.N.T.A sering aku alunkan tanda cintaku padaNya. Sujudku sering aku panjangkan tanda aku lemah untuk melepaskanNya. Segala keraguan yang menyelebungi diriku kini pulih dengan kalimah C.I.N.T.A-Mu.

Ampunikan aku atas segala kekhilafan diri ini. Jangan Kau butakan hati ini dengan fana dunia menyesatkan. Jangan Kau butakan mata hati ku dengan cinta dunia melebihi C.I.N.T.A-Mu. C.I.N.T.A yang bakal hadir membuatkan hati aku berdebar-debar.  Ibarat memberi jawapan kepada si pemuda yang melamar. Bagaimana persediaan aku? Bersediakah aku bertemu C.I.N.T.A? Dadaku sebak terkenangkan pertemuanku dengan C.I.N.T.A yang berlalu tahun demi tahun pergi meninggalkan aku. Kaki, tangan, mulut ku kini seperti ditolak. Kakiku berjalan ke arah amar ma’ruf, tanganku menulis sesuatu bermanfaat dan mulutku mengalunkan ayat-ayat Allah s.w.t yang indah.
Setiap tindakanku seperti awasi dan diperhatikan. Tika aku lalai terus aku ditegur. “ Astaghfirullah al-azim, apa aku buat ni?.” Ucap aku di dalam sudut hati. Hari-hari yang dihitung seperti aku tidak lama lagi di dunia persinggahan ini. Susah cukupkah amalan aku? Jangan difikirkan lagi, teruskan hidup. Beramallah semampu mungkin. Aku yakin Allah sentiasa bersama-sama aku. Tika aku susah, Dia mengubat resah hatiku, tika aku gembira, Dia tempat aku bersyukur.

“Bersediakah aku bertemu C.I.N.T.A?.” hatiku bermonolog.
“Ya, aku sudah bersedia.” Bisik hati aku lagi.

“Assalamualaikum C.I.N.T.A…” Ramadhan al-mubarak C.I.N.T.A yang aku nanti-nantikan. Ya Allah, berkatilah kami di bulan Rejab dan Sya’ban, dan sampaikanlah kami di bulan Ramadhan, Amin. C.I.N.T.A, aku terus bersabar menanti kehadiranmu. Setiap sujudku, aku mohon padaNya agar menemukan aku dan kau C.I.N.T.A.

 “Waalaikumussalam K.A.S.I.H…” Dialah K.A.S.I.H ku Sang Pencipta, Allah s.w.t. Tika imam melaungkan, Allahuakhbar Allahuakhbar, terus aku menyahut panggilanNya. Aku gapai sejadah, berdiri tegak berjemaah dan sujud menyerahkan diri kepadaNya. Tiada Tuhan yang disembah melainkan Dia, Nabi Muhammad s.a.w pesuruhNya.


شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِيَ أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ وَمَن كَانَ مَرِيضاً أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ يُرِيدُ اللّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلاَ يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُواْ الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُواْ اللّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ
Maksud firman Allah s.w.t : “Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). karena itu, Barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, Maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan Barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), Maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu menagagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.” ( Al Baqarah: 185)

Aku telah bersedia menyambut C.I.N.T.A ku, bagaimana semua hati-hati yang dikelilingku?
Hargailah C.I.N.T.A, sebagaimana kita mampu menghargai setiap orang yang disayangi, begitulah C.I.N.T.A yang hadir hanya setahun sekali. Rebutlah peluang semampu mungkin. Kisah dahulu jadikan tauladan buat hari ini. Mulakan azam baru, semangat baru. Jangan dilupakan titik nukilan sejarah peristiwa perang Badar yang berlaku pada 17 ramadhan, tahun ke-2 hijrah. Disusuli pula dengan  hari Fathu Makkah iaitu Hari Pembukaan Kota Mekah pada 17 ramadhan, tahun ke-8 hijrah.
Firman Allah s.w.t dalam surah al Fath, ayat 1:
‘Sungguh, kami telah memberikan kepada kamu kemenangan yang nyata’.
Pada tahun ke-9 hijrah bulan ramadhan, berlakunya Perang Tabuk. Dan banyak lagi peristiwa lain yang berlaku pada bulan barakah ini seperti Hari dimana al-quran ayat suci Allah s.w.t diturunkan, peperangan Ain Jalut, pembukaan Andalus yang diketuai oleh Thoriq bin Ziyad.
Dengan rentetan sejarah peristiwa yang tertulis menjadikan aku dan semua lebih menghayati dan mempersiapkan diri bertemu C.I.N.T.A  yang bakal hadir. Adakah ini pertemuan aku dan C.I.N.T.A yang terakhir?


Sunday, July 8, 2012

Ketulusan Hati...




TENTANG HATI
Banyak orang bercakap tentang permasalahan cinta tapi tidak sesuai dengan yang sebenarnya. Atau tidak menjelaskan batasan-batasan dan maknanya secara syar’i. Dan seakan-akan yang membahas masalah ini mempunyai pemahaman yang salah bahawa ianya berkaitan dengan akhlaq yang rendah dan perzinaan, satu perkataan yang keji. Dan dikaitkan pula dengan zina hati. Hal ini adalah salah.
Cinta dan rindu adalah sesuatu yang berkaitan dengan manusia yang memotivasi mereka untuk menjaga dan mendorong kehormatan dan kemuliaannya. Aku memandang pembicaraan ini yang terpenting adalah batasannya, penyimpangannya, kebaikannya dan keburukannya. Cinta dan rindu adalah dua kalimat yang ada dalam hati setiap manusia, dan mereka memberi makna tentang kedua-dua hal ini sesuai dengan apa yang mereka rasai.
CINTA (AL-HUBB)
Cinta, iaitu Al-Widaad yakni kecenderungan hati pada yang dicintai. Itu termasuklah amalan hati, bukan amalan anggota badan atau zahir. Pernikahan contohnya, tidak akan bahagia dan berfaedah kecuali jika adanya cinta dan kasih sayang yang lahir dalam hati-hati pasangan suami isteri. Dan kunci kepada tumbuhnya kecintaan adalah melalui pandangan. Oleh disebabkan itulah, Rasulullah SAW menganjurkan pada orang yang meminang untuk melihat pada yang dipinang agar sampai pada kata sepakat dan cinta.
Sungguh telah diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Nasa’i dari Mughirah bin Su’bah r.a berkata: “Aku telah meminang seorang wanita.” Lalu Rasulullah SAW bertanya kepadaku: “Apakah kamu telah melihatnya?” Aku berkata: “Belum.” Maka beliau bersabda: “Maka lihatlah dia, kerana sesungguhnya hal itu pada akhirnya akan lebih menambah kecocokan dan kasih sayang antara kalian berdua.”
Kebanyakan orang, lebih-lebih pemuda dan pemudi, mereka takut untuk menghadapi cinta kerana tanggapan bahawa cinta yang tumbuh di dalam hati itu adalah dosa dan mereka mengira diri mereka sedang bermaksiat, berzina hati, bahkan salah seorang di antara mereka memandang, bila hatinya condong pada seseorang bererti dia telah berbuat dosa.
Kenyataannya, bahwa di sini banyak sekali kerancuan-kerancuan dalam pemahaman mereka tentang cinta dan apa-apa yang tumbuh dari cinta itu, di mana mereka beranggapan bahawa cinta itu suatu maksiat, kerana sesungguhnya dia memahami cinta itu dari apa-apa yang dilihatnya dari lelaki-lelaki rosak dan perempuan-perempuan rosak di kalangan mereka, yang mana mereka-meraka itu menegakkan hubungan yang tidak disyariatkan oleh Allah SWT. Mereka saling duduk, bermalam, bergurau mesra, saling menari, dan minum-minum, bahkan sampai mereka berzina di bawah semboyan cinta. Banyak orang mengira bahawa cinta tidak ada lain kecuali yang demikian itu. Padahal sebenarnya tidak begitu, justeru sebaliknya.
Sesungguhnya kecenderungan seorang lelaki pada wanita dan kecenderungan wanita pada lelaki itu merupakan syahwat daripada syahwat-syahwat yang telah Allah SWT hiaskan pada manusia dalam masalah cinta. Ertinya Allah SWT menjadikan di dalam syahwat apa-apa yang menyebabkan hati lelaki itu cenderung pada wanita, sebagaimana firman Allah SWT:
Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak…” – Aali-’Imran: 14.
Allah SWT-lah yang menghiasi bagi manusia cinta pada syahwat ini, maka manusia mencintainya dengan cinta yang besar, dan sungguh telah tersebut dalam hadis bahawa Nabi SAW bersabda:
Diberi rasa cinta padaku dari dunia kalian: wanita dan wangi-wangian dan dijadikan penyejuk mataku dalam solat.” – HR Ahmad, Nasa’i, Hakim dan Baihaqi.
Andaikan tidak ada rasa cinta lelaki pada wanita atau sebaliknya, maka tidak adalah pernikahan, tidak adalah keturunan dan tidak adalah keluarga.
Namun begitu, Allah SWT tidaklah menjadikan lelaki cinta pada wanita atau sebaliknya supaya menumbuhkan di antara keduanya hubungan yang diharamkan, tetapi untuk menegakkan hukum-hukum yang disyari’atkan iaitu pernikahan seperti dalam hadis Ibnu Majah, dari Abdullah bin Abbas r.a berkata: telah bersabda Rasulullah SAW: “Tidak terlihat dua orang yang saling mencintai, seperti pernikahan.”
Dan agar orang-orang Islam menjauhi jalan-jalan yang rosak atau keji, maka Allah SWT telah menyuruh yang pertama sekali agar menundukkan pandangan, kerana ‘pandangan’ itu kunci kepada hati, dan Allah SWT telah haramkan semua sebab-sebab yang membawa pada fitnah, dan kekejian, seperti berduaan dengan orang yang bukan mahramnya, bersalaman, berciuman antara lelaki dan wanita, kerana perkara-perkara ini dapat menyebabkan condongnya hati. Maka bila hati telah condong, dia akan sulit sekali menahan jiwa setelah itu, kecuali yang dirahmati Allah SWT.
Sesungguhnya Allah SWT tidak akan menyeksa manusia dalam kecenderungan hatinya. Akan tetapi manusia akan diseksa dengan sebab jika kecenderungan itu diikuti dengan amalan-amalan yang diharamkan. Contohnya: apabila lelaki dan wanita saling memandang tanpa batasan atau berduaan-duaan, lalu cenderunglah hati kedua-duanya, sesungguhnya kecenderungan hati ini tidak akan menyebabkan kedua-duanya diseksanya, kerana hal itu berkaitan dengan hati, sedang manusia tidak bisa menguasai hatinya, akan tetapi, kedua-duanya diazab kerana apa yang mereka lakukan, iaitu memandang tanpa batasan dan berdua-duaan. Dan kedua-duanya akan dimintai pertanggungjawaban, dan akan diseksa juga dari setiap perkara haram yang mereka perbuat setelah itu seperti berciuman, bermesraan dan berzina.
Adapun cinta yang tulus ikhlas dan murni, yang dijaga kehormatannya, maka tidak ada dosa padanya, bahkan telah disebutkan oleh sebahagian ulama seperti Imam Suyuthi, bahawa orang yang mencintai seseorang, lalu menjaga kehormatan dirinya dan dia menyembunyikan cintanya maka dia diberi pahala, sebagaimana akan dijelaskan dalam bab ‘Rindu’ di bawah.
Menjaga kehormatan diri itu sungguh sangat sukar. Yang paling selamat adalah menjauhi semua sebab yang menjerumuskan hati dalam persekutuan cinta.
Daripada kedua-dua golongan ini (yang mencintai serta menjaga kehormatan dan yang mengelak daripada cinta), sungguh sangat sedikit mereka yang selamat.
RINDU (AL-’ISYQ)

Rindu itu ialah cinta yang berlebihan. Ada rindu yang disertai dengan menjaga diri dan ada juga yang diikuti dengan kehinaan. Maka rindu tersebut bukanlah hal yang tercela dan keji secara mutlak. Boleh jadi, orang yang rindu itu, rindunya disertai dengan menjaga diri dan kesucian, dan kadang-kadang ada rindu yang disertai kerendahan dan kehinaan.
Sebagaimana telah disebutkan tentang cinta, maka rindu juga seperti itu, termasuk amalan hati, yang manusia tidak mampu menguasainya. Tapi manusia akan dihisab atas sebab-sebab yang diharamkan dan atas hasil-hasilnya yang haram.
Adapun rindu yang disertai dengan menjaga diri padanya dan menyembunyikannya daripada orang-orang, maka padanya pahala, bahkan Ath-Thohawi menukil dalam kitab Haasyi’ah Marakil Falah dari Imam Suyuthi yang mengatakan bahwa termasuk dari golongan syuhada di akhirat ialah orang-orang yang mati dalam kerinduan dengan tetap menjaga kehormatan diri dan disembunyikan daripada orang ramai meskipun kerinduan itu timbul daripada perkara yang haram.
Makna ucapan Suyuthi adalah orang-orang yang memendam kerinduan baik lelaki mahupun perempuan, dengan tetap menjaga kehormatan dan menyembunyikan kerinduannya sebab dia tidak mampu untuk mendapatkan apa yang dirindukannya dan bersabar atasnya sampai mati kerana kerinduan tersebut, maka dia mendapatkan pahala syahid di akhirat. Hal ini tidak aneh jika fahami kesabaran orang ini dalam kerinduan bukan dalam kefajiran yang mengikuti syahwat dan dia bukan orang yang rendah yang melecehkan kehormatan manusia bahkan dia adalah seorang yang sabar, menjaga diri meskipun dalam hatinya ada kekuatan dan ada keterkaitan dengan yang dirindui, dia tahan kekerasan jiwanya, dia ikat anggota badannya sebab ini di bawah kekuasaannya. Adapun tentang hatinya dia tidak bisa menguasai, maka dia bersabar atasnya dengan sikap afaf (menjaga diri) dan menyembunyikan kerinduannya sehingga dengan itu dia mendapat pahala.
Wallahu a’lam.

RUJUKAN
http://raisahakim.com/arti-cinta-rindu-dan-cemburu-dalam-islam/

Friday, June 22, 2012

S.A.H.A.B.A.T


ya Rabbi
akan kuserahkan dirinya kepada-Mu
andai itu yang terbaik buatnya
rela kulepaskan genggaman ini
agar bisa dia mencari 
sinar hakiki penenang hati
kerana kutahu kutiada kuasa ke atas dirinya
yang berkuasa cuma satu
Engkau, yang Maha Esa
memberi hidayah kepada pilihan tertentu

namun ya Rabbi
andai lepasan ini bakal menjeratnya
kurniakan diriku kekuatan dan kesabaran
untuk terus mengikat erat ikatan ini
ikatan yang telah tersimpul sejak dulu
namun masih goyah dengan beberapa kata
hanya pada-MU aku mengadu
kerana hanya yang termampu buatku kini
cuma usaha, doa dan tawakkal kepada-MU

ya Rabbi
kuserahkan segalanya kepada-MU
andai itu yang terbaik buat dirinya
kerana ketahuilah diriku sangat mencintainya
kusangat merindui dirimu yang dulu, ukhtie..


"Kata pengatur bicara 
Lidah saksi segala 
Di hadapan Rabb pemilik kita" 


Wanita...

Wanita...

KEISTIMEWAAN BUAT WANITA...

*sekadar renungan buat insan yg bergelar wanita ketahuilah betapa istimewanya menjadi seorg wanita.betapa bertuahnya menjadi wanita.bersyukurlah kita kepada Illahi...

-sekiranya wanita mati dlm masa 40hari slps bersalin dia akan dikira sbg mati syahid.
-wanita yg mmberi minum susu kpd anaknya drpd badannya akan dapat satu pahala drpd tiap2 titik susu yg diberikannya. -jika wanita mnyusui anaknya smpi tempoh 2 1/2 tahun,maka malaikat2 dilangit akan mnyebarkan berita bhwa syurga wajib bgnya.
-jika wanita mmberi susunya kpd anaknya yg sedang menangis,Allah akan mberi pahala satu tahun solat baginya. -wanita yg mhabiskan tidur malamnya yg tidak selesa krn mjaga anaknya yg sakit akan mdapat pahala seperti mbebaskan 20 org hamba.
-apabila mencuci pakaian suaminya maka Allah mencatat bgnya 1000 kebaikan dan mngampuni 2000 kesalahannya bahkan segala sesuatu yg disinari sang suria akan meminta keampunan bgnya dan Allah akan mngangkat 1000 darjatnya. -seorg wanita yg solehah lebih baik drpd 1000 org lelaki yg tidak soleh,dan seorg wanita yg melayani suaminya selamanya seminggu maka ditutup bgnya 7 pintu neraka dgn dbuka bgnya 8 pintu syurga dan dia dapat dari mana2 shj tanpa dihisap.
-mana2 wanita mnunggu suaminya pulang disapu mukanya,dihamparkan duduknya atas mnyediakan makan minumnya atau mrenung ia suaminya atau memegang tanganya mperelokkan hidangan pdnya,memelihara anaknya atau mmanfaatkan hartanya kpd suaminya krn keredhaan Allah maka disunatkan bgnya tiap2 kalimah ucapannya tiap2 langkahnya dan setiap renyngannya pd suaminya sbgimana mbebaskan seorg hamba.pd hari khiamat Allah kurniakan Nur sehingga Tercengan wanita mukmin semuanya atas kurniaan Rahmat itu.