Friday, December 16, 2011

Penerang Hati

Mencinta Mu tenangkan jiwa
Merindu Mu hatiku selalu
Hanya diri Mu satu cintaku

Oh takkan mampu ku jauh dari Mu
Satu nafas ku harap Kau ada
Hanya pada Mu Tuhan ku rayu

Ku akan mencinta Mu
Selalu merindu Mu seluruh jiwaku
Kau terangi aku

Engkau penjaga hatiku
Pendamping jiwaku
Cerahkan cintaku
Cinta yang abadi

Jangan pernah kau menjauh
Ku akan mencinta Mu
Selalu merindu Mu seluruh jiwaku
Kau terangi aku


sixthsense feat saujana..


Friday, December 2, 2011

Rahsia Muharam

بسم الله الرحمن الرحيم

Daripada Al-hassan Al-basri rahimallah : “sesungguhnya Allah swt telah membuka lembaran tahun baru di dalam takwim islam dengan bulan muharam. Tidaklah kedapatan bulan yang lebih mulia dalam takwim islam di sisi Allah swt selepas bulan ramadhan melainkan bulan muharam. Ianya di namakan bulan Allah yang khas disebabkan besarnya kehormatannya.”

Berlalulah sudah bulan ramadhan dimana ummat islam diwajibkan berpuasa selama sebulan dan menghayati erti tadhiyyah. Telah pergi juga bulan zulhijjah dimana ummat islam seluruh dunia menyeru rukun islam ke-4 iaitu menunaikan haji di baitullah (makkah).

Rasulullah sallallahu`alaihiwasallam bersabda:

أفضل الصيام بعد رمضان شهر الله المحرّم وأفضل الصلاة بعد الفريضة صلاة اللّيل

Puasa yang paling utama selepas Ramadhan ialah bulan Allah yang diharamkan(Muharam)dan solat yang paling utama selepas solat fardhu ialah solat malam.

[ HR Muslim ]

Muharam kini kembali dengan wajah baru dan semangat baru dalam diri setiap ummat islam. Ia merupakan bulan pertama dalam system takwim hijriah.

Apakah yang dimaksudkan Muharam?

= Muharam membawa maksud “diharamkan” atau “dipantang’ iaitu Allah swt melarang peperengan atau pertumpahan darah. Rasulullah saw sendiri menamakan bulan muharam sebagai bulan Allah swt (shahrullahi).

PUASA HARI ‘ASYURA.


ما رأيت النبي صلى الله عليه وسلم يتحرّى صيام يوم فضّله على غيره الا هذا اليوم عاشوراء, وهذا الشهر يعني شهر رمضان

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas radiallahu’anhuma katanya : “aku tidak melihat Rasulullah saw mengutamakan hari puasa yang dilebihka atas hari lain kecuali hari ini iaitu hari ‘asyura dan bulan ini,yakni bulan ramadhan.

[HR Bukhari]

Berpuasa di bulan muharam lebih aula atau lebih utama adalah pada 10 muharam atau dikenali juga sebagai hari ‘asyura (bermaksud kesepuluh).

Ibnu Abbas meriwayatkan lagi katanya:

أنّ رسول الله صلى الله عليه وسلم صام يوم عاشوراء أو أمربصيامه

Bahawasanya Rasulullah sallallahu`alaihiwasallam berpuasa `Asyura atau beliau menyuruh orang supaya berpuasa `Asyura

[ Muttafaq`alaihi]

Abu Qatadah meriwayatkan,katanya :-

أنّ رسول الله صلى الله عليه وسلم سئل عن صيام يوم عاشوراء فقال يكفّر السنه الماضيه

Bahawasanya Rasulullah sallallahu`alaihiwasallam ditanya mengenai puasa `Asyura,beliau menjawab:Ia menghapuskan(dosa) setahun yang lalu.

[ HR Muslim]

Rasulullah saw telah menggalakkan ummat islam agar berpuasa kerana disitu mempunyai banyak kelebihan tersendiri disamping kelebihan yang ada pada bulan muharam itu sendiri. Pada bulan muharam ini mencatatkan beberapa peristiwa penting untuk kita renungkan iaitu pada hari inilah nabi musa dan pengikutnya telah diselamatkan oleh Allah swt daripada musuh mereka.

Pada hari ini juga telah tercatat peristiwa pahit dalam sejarah islam iaitu pembunuhan kejam ke atas tubuh mulia sayyidina husin yang merupakan cicik kesayangan rasulullah saw di karbala. Pembunuhan kejam ini dilakukan oleh syiah kuffah bukannya dari tentera yazid bin mu’awiyah sebagaimana didakwa oleh sesetengah pihak.

Walaupun adanya mazhab syiah yang meyatakan bahawa pada hari ini tidak boleh berpuasa kerana kita semua mesti bersedih dengan pembunuhan sayyina husin pada 10 muharam. Kita boleh jawab balik dengan bahawa kita semua disunatkan berpuasa pada setiap hari isnin sedangkan pada hari isnin merupakan hari kewafatan rasulullah saw yang lebih besar kesedihannya tetapi kita tetap berpuasa sunat.

Hukum berpuasa pada hari `Asyura tidaklah diwajibkan dan merupakan sunnah yang dituntut, hal ini sepertimana hadith yang diriwayatkan oleh Mu`awiyah b.Abu Sufian radiallahu`anhu ,beliau berkata:

سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول هذا يوم عاشوراء ولم يكتب عليكم صيامه وأنا صائم فمن شاء صام ومن شاء فليفطر

Aku mendengar Rasulullah sallallahu`alaihiwasallam bersabda: Sesungguhnya hari ini adalah hari `Asyura,tetapi tidaklah diwajibkan kamu berpuasa,aku berpuasa,maka barangsiapa yang mahu,berpuasalah dan barangsiapa yang hendak berbuka,berbukalah.

[ HR Bukhari ]

Ibnu `Abbas radiallahu`anhuma meriwayatkan lagi katanya:-

قدم النبي صلى الله عليه وسلم المدينه فرأى اليهود تصوم عاشوراء فقال ما هذا؟ قالوا يوم صالح نجّى الله فيه موسى وبني اسرائل من عدوّهم فصامه موسى فقال:أنا أحقّ بموسى منكم فصامه وأمر بصيامه

Rasulullah sallallahu`alaihiwasallam datang ke Madinah,maka beliau melihat orang-orang Yahudi berpuasa pada hari `Asyura.Beliau bersabda: Apakah ini? Mereka menjawab:Hari yang baik,di mana Allah telah menyelamatkan padanya Nabi Musa dan kaumnya Bani Israil dari musuh mereka,maka Musa pun berpuasa.Rasulullah sallallahu`alaihiwasallam bersabda: Akulah yang lebih berhak dengan Musa daripada kamu,maka beliaupun berpuasa `Asyura dan menyuruh orang ramai supaya berpuasa.

[ HR Bukhari wa muslim]

Puasa Hari Tasu`a

Puasa hari Tasu`a iaitulah puasa hari kesembilan dalam bulan Muharam,ia adalah sunnah yang disebut dalam hadith Nabi sallallahu`alaihiwasallam antaranya:

لمّا صام رسول الله صلى الله عليه وسلم يوم عاشوراء وأمر بصيامه قالوا يا رسول الله انّه يوم تعظّمه اليهود والنّصارى فقال: فاءذا كان عام المقبل صمنا اليوم التّاسع.قال فلم يأت العام المقبل حتّى توفّي رسول الله صلى الله عليه وسلم

Manakala Rasulullah sallallahu`alaihiwasallam berpuasa pada hari `Asyura dan menyuruh orang supaya berpuasa,maka mereka berkata: Ya Rasulullah! Hari `Asyura ialah hari yang diagung-agungkan oleh orang-orang Yahudi dan orang-orang Nasrani.Beliau bersabda: Bila tahun hadapan Insya Allah kita berpuasa pada hari yang kesembilan.Belum pun tiba tahun hadapan Rasulullah sallallahu`alaihiwasallam telah wafat.

[ HR Bukhari ]

Dalam riwayat lain hadith ini disebutkan dengan lafaz:

حين صام رسول الله صلى الله عليه وسلم يوم عاشوراء وأمر بصيامه قالوا: يا رسول الله انّه يوم يعظّمه اليهود والنصارى, فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: لئن بقيت الى قابل لأصومن التاسع

Dikala Rasulullah sallallahu`alaihiwasallam berpuasa pada hari `Asyura dan menyuruh supaya orang ramai berpuasa `Asyura mereka berkata: Ya Rasulullah! Hari `Asyura ini ialah satu hari yang diagung-agungkan oleh orang-orang Yahudi,maka Rasulullah sallallahu`alaihiwasallam bersabda: Jika aku masih hidup sampai tahun hadapan tentulah aku berpuasa pada hari yang kesembilan.

[ HR Muslim ]

Berdasarkan hadith ini,sebahagian ulamaط menyatakan disunatkan berpuasa pada hari kesembilan(Tasu`a) Muharam kerana itulah yang hendak dikerjakan oleh Rasulullah sallallahu`alahiwasallam.Sesuatu yang hendak dikerjakan oleh Rasulullah sa.w adalah menjadi syariat walaupun belum dikerjakannya.Maksud Rasulullah sallallahu`alaihiwasallam untuk berpuasa pada hari kesembilan Muharam juga adalah untuk memastikan supaya tidak ketinggalan puasa `Asyura.Sepertimana hadith yang berikut:

ان عشت ان شاء الله الى قابل صمت التاسع مخافة أن يفوتني يوم عاشوراء

Jika aku masih hidup(insya Allah)sampai tahun depan nescaya aku akan berpuasa pada hari Tasu`a kerana takut aku terluput dari `Asyura.

[ HR At-Thabarani dalam Mu`jam al-Kabir, dishahihkan oleh Al-Imam Al-Albani dalam Silsilah As-Shahihah no:350]

Puasa Tasu`a juga sebagai pembeza antara puasa orang Islam dan puasa orang Yahudi yang mengagungkan hari tersebut dan ini juga supaya tidak menyerupai dengan amalan orang Yahudi seperti yang disebutkan dalam hadith-hadith di atas.

Adapun pendapat yang mengatakan disunatkan puasa pada tiga hari berturut-turut iaiti 9,10 dan 11 Muharam berdasarkan hadith Ibnu Abbas:

صوموا يوم عاشوراء وخالفوا فيه اليهود, صوموا قبله يوما وبعده يوما

Hendaklah kamu berpuasa pada hari A`syura dan hendaklah kamu menyalahi orang-orang Yahudi padanya,berpuasalah sehari sebelumnya dan sehari sesudahnya.Hadith ini diriwayatkan oleh Ahmad dan al-Baihaqi.Akan tetapi hadith ini tidak boleh dibuat hujjah kerana ia adalah Dhai`f lagi munkar seperti yang dikatakan oleh Al-Imam As-Syaukani dalam Nailul Authar dan kata Al-Imam Albani ianya adalah hadith Dhai`f.

[ Nailul Authar:4/289 dan Dha`if Jami`us Shaghir: 3506/512]

Niat Puasa Bulan Muharram (Puasa ’Asyura)

نويت صوم عشر سنة لله تعالى

NAWAITU SAUMA ‘ASYURA LILLAHI TA’ALA

Ertinya: “Sahaja aku puasa hari ’Asyura , sunnah kerana Allah ta’ala.”

Islam itu indah,janganlah lepaskan peluang yang Allah swt telah berikan. Selamat beramal kerana Allah ^_^

Wednesday, November 30, 2011

Lelaki & Wanita ...

sekadar gambar hiasan

KECANTIKAN LELAKI

Kecantikan seorang lelaki bukan kepada rupa fizikal tetapi pada murni rohani. Lelaki yang cantik adalah :
1. Lelaki yang mampu mengalirkan air mata untuk ingatan.
2. Lelaki yang sedia menerima segala teguran.
3. Lelaki yang memberi madu setelah menerima racun.
4. Lelaki yang tenang dan lapang dada.
5. Lelaki yang baik sangka.
6. Lelaki yang tidak pernah putus asa.

Kecantikan lelaki berdiri diatas kemuliaan hati. Segala kecantikan yang ada pada Nabi Muhammad adalah kecantikan yang sempurna seorang lelaki.

KEGAGAHAN WANITA

Kegagahan seorang wanita bukan kepada pejal otot badan, tetapi pada kekuatan perasaan, perempuan yang gagah adalah :
1. Perempuan yang tahan menerima sebuah kehilangan.
2. Perempuan yang tidak takut kepada kemiskinan.
3. Perempuan yang tabah menanggung kerinduan setelah ditinggalkan.
4. Perempuan yang tidak meminta-minta agar dipenuhi segala keinginan.

Kegagahan perempuan berdiri di atas teguh iman, seluruh kegagahan yang ada pada Khadijah adalah kegagahan sempurna bagi seorang perempuan.

Sabda Rasulullah SAW, '' Sebarkanlah ajaranku walaupun 1 ayat'' Surah Al-a\Ahzab : Ayat 71

"Nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni dosa dosamu. Dan barang siapa mentaati Allah dan RasulNya maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar".

Wednesday, November 16, 2011

Bermula dari sekarang...

Allahu akbar! Allahu akbar! Allahu akbar! Allahu akbar kabira! Walhamdulillahi kasira, wasubahanallahi bukratau waasila.

“Demi waktu fajar, dan malam yang sepuluh (yang mempunyai kelebihan di sisi Allah), dan bilangan yang genap serta yang ganjil.”

Ingatkah lagi kita tentang pengorbanan Nabi Allah SWT, Ibrahim AS dan anaknya Ismail AS demi mentaati perintah Allah SWT? Peristiwa di mana Nabi Ibrahim AS menerima perintah Allah untuk menyembelih anaknya, Ismail AS di dalam mimpinya. Dalam ketaatan yang tinggi kepada Allah, Ibrahim AS rela menyembelih anaknya dan anaknya juga merelakan diri untuk disembelih. Lihatlah betapa tinggi kesetiaan dan pengorbanan mereka dalam melaksanakan perintahNya.

Firman Allah SWT: “Maka ketika anak itu sampai (pada umur) sanggup berusaha bersamanya, (Ibrahim) berkata: Sesungguhnya aku bermimpi bahawa aku menyembelihmu. Maka fikirlah bagaimana pendapatmu. Dia (Ismail) menjawab: Wahai ayahku, lakukanlah apa yang diperintahkan (Allah) kepadaku, insyaAllah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang bersabar.” (As-Saffat: 102)

Atas kesabaran, kepatuhan dan pengorbanan yang dilakukan inilah Nabi Ibrahim AS dipuji Allah dan telah menjadi contoh buat umat Islam seluruh dunia.

Di pengakhiran cerita, Nabi Ismail AS telah digantikan dengan seekor kambing atau kibas. Sungguh, Allah itu Maha Pengasih lagi Maha Mengasihani.

Firman Allah SWT: “Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian nyata. Dan kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar. Demi kami abadikan untuk Ibrahim (pujian) di kalangan orang-orang yang datang kemudian. Selamat sejahtera bagi Ibrahim.” (As-Saffat: 106-109)

*****

Imam As-syahid Hassan al-Banna telah mendefinisikan at-tadhiyyah (pengorbanan) dalam Rukun Bai’ah yang bermaksud seorang akh itu menyumbang jiwa dan harta, masa dan nyawa serta segala-galanya demi mencapai matlamat agungnya. Imam As-Syahid juga ada menyatakan bahawa tiada satu pun jihad di dunia ini yang tidak menuntut pengorbanan dan segala pengorbanan yang telah disumbangkan demi Islam itu tidak akan disia-siakan, bahkan akan dibalas dengan ganjaran yang lebih besar dan pahala yang berlipat kali ganda.

Firman Allah SWT: “Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa dan harta benda mereka.” (At-Taubah: 111)

Firman Allah SWT lagi dalam Surah Al-Baqarah, ayat 245: “Sesiapa yang memberi pinjaman kepada Allah dengan pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah), maka Allah akan melipatgandakan pembayaran kepadanya dengan yang lebih banyak daripada apa yang telah dikorbankan.”

Allah telah menjanjikan bahawa seorang muslim yang mengorbankan jiwa, harta, masa dan nyawa serta segala-galanya pada jalan dakwah ini akan diberi balasan dan ganjaran tertinggi di sisi Allah.

Sebagai khalifah yang diciptakan Allah, setiap daie itu perlu mengorbankan apa saja yang ada padanya, bahkan dirinya sendiri dalam menelusuri jalan dakwah yang berliku ini. Samada sebagai hamba Allah, pelajar, sahabat, pendakwah, anak, ibu, guru dan sebagainya. Semua tugasan itu menuntut pengorbanan dalam meneruskan kehidupan yang penuh pancaroba. Bukanlah dinamakan kehidupan jika tiada pengorbanan. Pembezanya hanyalah kecil atau besarnya nilai pengorbanan itu di sisi Yang Maha Agung. Dan tanyalah hati. Ikhlaskah untuk berkorban dan dikorbankan demi sebuah kebenaran? Usah lokek untuk merenung kembali sejauh manakah pengorbanan yang telah kita lakukan untuk Islam di saat kita benar-benar yakin bahawa janji Allah itu benar-benar akan terealisasi.

Natijahnya, seseorang Muslim yang benar-benar melihat erti sebuah pengorbanan itu pasti akan turut menghantar kesan sebuah pengorbanan itu sehingga ke pengakhirannya. Bertemu Tuhannya dengan perjalanan yang terisi dengan untung rugi makna kehidupan. Sesungguhnya setiap manusia itu pasti akan mati. Tapi, satu kerugian yang amat besar andaikata kita membiarkan kematian itu sepi dari nilai yang dipandang Allah dalam setiap transaksi jual beli antara kita dan Allah di dunia ini.

As-Syahid Imam Hassan Al-Banna pernah berpesan : “Sesungguhnya medan perkataan berbeza dengan medan khayalan. Medan amal juga berbeza dengan medan perkataan. Medan jihad berbeza dengan amal. Medan jihad yang haq berbeza secara kontradiksi dengan medan jihad yang batil.”

Jadi, apa lagi yang dinantikan kita? Semoga, pengorbanan Nabi Ibrahim AS dan anaknya, juga pengorbanan Rasulullah SAW dan para sahabat tercinta menjadi satu inspirasi kepada kita sebagai daie untuk mengorbankan apa sahaja yang berbaki pada diri untuk menegakkan kalimah Allah di muka bumi ini. Ayuh, mulakan dari sekarang!

Wednesday, October 19, 2011

antara ciri-ciri lelaki yang menjadi dambaan setiap wanita muslim adalah....


Kuat agamanya :Biar sibuk sekalipun, solat fardu tetap terpelihara. Utamakanlah pemuda yang taat pengamalan agamanya. Lihat saja Rasulullah menerima pinangan Saidina Ali buat puterinya Fatimah. Lantaran ketaqwaannya yang tinggi biarpun dia pemuda paling miskin. Utamakanlah pemuda yang jujur membimbing dan memelihara iman anda.

Baik akhlaknya : Ketegasannya nyata tetapi dia lembut dan bertolak-ansur hakikatnya. Sopan tutur kata gambaran peribadi dan hati yang mulia. Rasa hormatnya pada warga tua ketara. Mudah di bawa berbincang. Tidak terlalu berahsia.

Tegas mempertahankan maruah Pernahkah dia menjengah ke tempat-tempat yang menjatuhkan kredibiliti dan maruahnya sebagai seorang Islam? Adakah dia jujur sebagai pelindung maruah seorang perempuan?


Amanah Jika dia pernah mengabaikan tugas yang diberi dengan sengaja ditambah pula salah guna kuasa, lupakan saja si dia

Pemurah tetapi tidak boros: Dia bukanlah kedekut tapi tahu membelanjakan wang dan harta dengan bijaksana. Setiap nikmat yang ada dikongsi bersama mereka yang berhak.


Tidak liar matanya :Perhatikan apakah matanya kerap meliar ke arah perempuan lain yang lalu-lalang ketika berbicara. Jika ya jawabnya, dia bukanlah calon yang sesuai buat kamu.

Terbatas pergaulan :Sebagai lelaki dia tahu dia tidak mudah jadi fitnah orang, tetapi dia tidak mengamalkan cara hidup bebas.


Rakan pergaulannya :Rakan2 pergaulannya adalah mereka yang sepertinya. Sebaik-baik teman adalah teman yang soleh.

Bertanggungjawab :Rasa tanggungjawabnya dapat diukur kepada sejauh mana dia memperuntukkan dirinya untuk ibu bapa dan ahli keluarganya. Jika ibubapanya hidup melarat sedang dia hidup hebat, nyata dia tidak bertanggungjawab.


Tenang wajah :Apa yang tersimpan dalam sanubari kadang2 terpancar pada air muka. Wajahnya tenang, setenang sewaktu dia bercakap dan bertindak.

Monday, October 10, 2011

Yuk ramai2 ke Himpunan Sejuta UMMAT
22 oktober 2011
2ptg-6ptg
Stadium Shah Alam



Monday, September 12, 2011

Sabar @ Patience


Kesabaran

Bukanlah kesabaran jika ada batasnya dan bukanlah keikhlasan

jika masih terbelenggu sakit hati.

Kesabaran bukanlah hanya berdiam diri,

orang yang berkata sabar tanpa melakukan apapun

berarti sedang menunggu kehancuran diri.



Sabar tak bisa dipisahkan dari tawakkal, karena tanpa tawakkal

bukalah sabar yang sebenarnya. Sabar merupakan benteng yang

kuat untuk membangun kembali kekuatan untuk meraih apa yang

tertunda. Tanpa kesabaran saat ini, berarti kita tidak punya

harapan untuk meraih keberhasilan yang ada di depan.



Kesabaran seseorang dapat terlihat dari apa yang seseorang

katakan dan lakukan saat kesempitan menghimpitnya.



Bersabarlah saat menghadapi orang lain, karena tanpa kita sadari,

kitapun telah banyak menuntut kesabaran dari orang lain.

Jikalau tarikh pernikahan kita sudah tetapkan,begitu juga tarikh-tarikh lain namun tarikh KEMATIAN ana tiada siapa dapat duga,hanya Allah yang lebih mengetahui.

Jadi,bersediakah ana???

Firman Allah Ta’ala:

“Apa yang di sisi kamu itu akan hilang dan apa yang di sisi Allah itu yang kekal. Dan akan Kami berikan kepada orang-orang yang sabar itu pembalasan, menurut yang telah mereka kerjakan dengan sebaik-baiknya” (An-Nahl:96)

Akhir kalam, berkata sebagian orang ‘arifin:

Ahlush-shabri (golongan yang sabar) itu adalah di atas tiga maqam:

Pertama, orang-orang yang meninggalkan nafsu syahwat, dan ini adalah derajat orang-orang yang taubat (mutawwabiin).

Kedua, orang-orang yang ridha dengan yang ditakdirkan Tuhan, dan ini adalah derajat orang-orang zahid.

Ketiga, orang-orang yang suka kepada apa yang diperbuat Tuhannya, dan ini adalah derajatorang-orang shiddiq (ash-shiddiqin).



Saturday, August 20, 2011

Second step-Maghfirah Ramadhan


Awal Ramadhan adalah Rahmat, pertengahannya adalah Ampunan, dan akhirnya adalah Pembebasan dari Api Neraka..
sesungguhnya Allah menjadikan Ramadhan di celah - celah bulan yang lain antaranya adalah sebagai ruangan khusus kepada hambaNya menjalani dan mengikuti pantang larang yang sangat berguna..

manusia yang menjalani kehidupan selama 11 bulan tak ubah seperti seorang pesakit dengan menanggung penyakit yang tersendiri..
Allah Maha Pengasih dan Penyayang begitu menginginkan hambaNya kembali sihat dalam menikmati kenikmatan yang tersedia..
justeru, sebulan Ramadhan manusia diwajibkan menjalani rawatan tahunan di Hospital Ramadhan..
seterusnya, Syawal yang kian menyinsing menyaksikan betapa sekalian hamba yang putih bersih lagi 'afiat membesarkan Allah dan sentiasa bersyukur atas terapi dan perubatan nafsu yang diberikan.

namun begitu..
alangkah malang sekali jika ada lagi jumlah yang penyakitnya tidak berkurangan atau terus menanggung derita kesakitan batin dan amalan meskipun ubatan yang terbaik disediakan sepanjang Ramadhan..
persekitaran yang cukup terasa dan rapi inilahyang perlu kita ambil sebagai peluang keemasan yang perlu disedari oleh semua..

Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya : "semua amalan anak Adam digandakan kebaikannya sepuluh kali ganda serupa dengannya hingga tujuh ratus kali ganda, Allah Azza Wajalla berkata : "melainkan puasa, kerana ia untuk - Ku dan Aku sendiri yang membalasnya, mereka meninggalkan syahwat dan makanannya kerana - Ku.. bagi orang yang berpuasa akan mendapat dua kegembiraan iaitu.. kegembiraan semasa berbuka dan kegembiraan semasa menemui Tuhannya, dan bau busuk (dari mulut orang yang berpuasa) kerana berpuasa lebih wangi di sisi Allah daripada bau Musk.."
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

alhamdulillah, kini, kita kian menjengah ke saat di mana Al - Quran, sumber hidayah kita, diturunkan..
masih ingat lagikah antum bagaimana Al - Quran diturunkan..?
ALLAH -> LUH MAHFUZ -> BAITUL 'IZZAH -> MUHAMMAD

"dan Al - Quran itu Kami bahagi - bahagikan supaya Engkau membacakannya kepada manusia Dengan lambat tenang.. dan Kami menurunkannya beransur-ansur.."
(surah al - Isra' : 106)

peristiwa Nuzul al - Quran menjadi satu rakaman sejarah dalam kehidupan Nabi SAW hingga seterusnya berperingkat - peringkat menjadi lengkap sebagaimana kitab al - Quran yang ada pada kita hari ini..
peristiwa Nuzul al - Quran berlaku pada malam Jumaat, 17 Ramadan, tahun ke - 41 daripada tahun keputeraan Nabi Muhamad SAW..
perkataan 'Nuzul' bererti : turun atau berpindah dari atas ke bawah..
bila disebut bahawa al - Quran adalah mukjizat terbesar Nabi SAW maka ianya memberi makna terlalu besar kepada umat Islam terutamanya yang serius memikirkan rahsia al - Quran..
'Al - Quran' bererti : bacaan atau himpunan..
di dalamnya terhimpun ayat yang menjelaskan pelbagai perkara meliputi soal tauhid, ibadat, jinayat, muamalat, sains, teknologi dan sebagainya..
sedar atau tidak, kalimah al - Quran sering disebut - sebut dengan rangkai kata 'al - Quran mukjizat akhir zaman' atau 'al - Quran yang mempunyai mukjizat'..
malah inilah sebenarnya kelebihan al - Quran tidak ada satu perkara pun yang dicuaikan atau tertinggal di dalam al - Quran..
pendek kata, segalanya terdapat di dalam al - Quran!

"dan tidak seekor pun binatang yang melata di bumi, dan tidak seekor pun burung yang terbang dengan kedua sayapnya, melainkan mereka umat-umat seperti kamu.. tiada Kami tinggalkan sesuatu pun di dalam kitab Al-Quran ini.. kemudian mereka semuanya akan dihimpunkan kepada Tuhan mereka (untuk dihisab dan menerima balasan)..
(surah Al - An’am : 38)

al - Quran adalah hidayah, rahmat, syifa, nur, furqan dan pemberi penjelasan bagi manusia..
segala isi kandungan al - Quran itu benar..
Al - Quran juga dikenali sebagai An - Nur bererti cahaya yang menerangi, al - Furqan bererti yang dapat membezakan di antara yang hak dan batil dan al - Zikr pula bermaksud yang memberi peringatan..
dalam sejarah kehidupan Nabi SAW ayat al - Quran yang mula - mula diturunkan Allah kepada Nabi Muhammad SAW melalui perantaraan malaikat Jibrail ialah lima ayat pertama daripada surah Al - 'Alaq..

"bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhan mu yang menciptakan (sekalian makhluk), ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku.. bacalah, dan Tuhan mu Yang Maha Pemurah, yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan, ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.."
(surah al - 'Alaq : 1 - 5)

apakah kaitannya Lailatul Qadar dengan Nuzul al - Quran..?
sebenarnya al - Quran dan malam Lailatul Qadar mempunyai hubungan yang rapat antara satu sama lain..

"sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al - Quran) ini pada Malam Lailatul Qadar, dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul Qadar itu..? malam Lailatul Qadar lebih baik daripada seribu bulan.. pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut).. sejahteralah malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!"
(surah al - Qadr : 1 - 5)
Lailatul Qadar : suatu malam pada bulan Ramadan yang begitu istimewa sekali fadilatnya.. malam al - Qadar adalah suatu malam yang biasanya berlaku pada 10 akhir Ramadhan dan amalan pada malam itu lebih baik baik dari 1000 bulan..
bagi mencari malam - malam yang berkemungkinan sebagai malam al - qadar, maka kalangan ulama ada menyatakan bahawa, malam - malam yang ganjil yang tersebut ialah malam 21, 23, 25, 27 dan 29 dari bulan Ramadan..
ada juga beberapa hadis yang menyatakan bahawa malam al - qadar itu pernah ditemui dalam zaman Rasulullah SAW pada malam 21 Ramadhan dan pernah juga ditemui pada malam 23 Ramadhan..
ada juga hadis yang mengatakan bahawa baginda Rasulullah SAW menjawab pertanyaan seorang sahabat yang bertanya mengenai masa Lailatul Qadar supaya ianya bersedia dan menghayatinya..
lalu, baginda menjelaskan malam Lailatul Qadar itu adalah malam 27 Ramadhan..

Malam Lailatul Qadar itu berpindah dari satu tahun ke satu tahun yang lain di dalam lingkungan 10 malam yang akhir dari bulan Ramadhan..
tapi, apa yang pasti masa berlakunya malam Lailatul Qadar itu tetap dirahsiakan oleh Allah SWT supaya setiap umat Islam menghayati 10 malam yang akhir daripada Ramadhan dengan amal ibadat..
maka, dengan beribadah di sepuluh malam terakhir itu, mudah - mudahan kita semua akan dapat bertemu dengannya sebagai bekalan kehidupan akhirat yang abadan abada kelak..



Saturday, August 6, 2011

Ramadhan & Ukhuwwah ...


“Dan ingatlah akan nikmat Allah Subhanallahu wa Ta’ala kepada kalian ketika kalian dahulu (pada masa Jahiliyah) saling bermusuhan, maka Allah Subhanallahu wa Ta’ala mempersatukan hati-hati kalian, lalu menjadilah kalian karena nikmat Allah Subhanallahu wa Ta’ala, orang-orang yang bersaudara; dan kalian telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah Subhanallahu wa Ta’ala menyelamatkan kalian dari padanya.” (Ali Imran: 103)

Dan disabdakan pula oleh Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa Sallam dalam sebuah hadits:

“Sesungguhnya Allah Subhanallahu wa Ta’ala akan berkata nanti pada hari kiamat: ‘Dimanakah orang-orang

yang menjalin persaudaraan karena-Ku, maka pada hari ini Aku akan menaunginya pada hari dimana tidak ada sebuah naungan kecuali hanya naungan-Ku’.” (HR. Muslim)

semakin lama semakin meningkat hari-hari kita dalam ramadhan. hari ini mausk hari ke-6 ummat islam berpuasa. tercapaikah hadaf kita awal ramadhan ini? sudah berapa juzu' quran kita? sudah cukup kenalkah kita pada ukhtie kita? sejauh mana ukhuwwahfillah kita dengan ukhtie kita? tepuk dada tanyalah iman masing2.

ukhuwwah adalah suatu yang sangat berharga bak emas yang sangat berharag dan tidak ternilai harganya apabila ia bersulam ngan keikhlasan dan dari HATI yang suci. untuk membina sesebuah negara islam..3 perkata paling penting perlu dititik beratkan, IMAN+UKHUWWAH+SISTEM. menjadi suatu tanggungjawab kita menjaga,memelihara agar tidak berkecai seperti kilauan kaca-kaca yang pecah ke tanah. untuk memelihara sebuah hubungan atau ukhuwwah perlulah kita menjaga beberapa hak-hak ukhuwwah itu sendiri. Antaranya :-


1. Hendaklah ia mencintai saudaranya semata-mata karena Allah Subhanallahu wa Ta’ala dan bukan

karena tujuan-tujuan duniawi.

Hendaklah kita mengikhlaskan niat di dalam ukhuwwah, kita mencintai saudara kita karena Allah Subhanallahu wa Ta’ala dan bukan karena tujuan-tujuan duniawi. Jika seseorang mencintai saudaranya karena Allah Subhanallahu wa Ta’ala, maka kecintaan tersebut akan tetap lestari. Jika ia melakukannya karena tujuan duniawi

, maka lambat laun kecintaan tersebut akan pupus di tengah jalan. Disebutk

an dalam sebuah hadits yang shahih tentang 3 hal yang bila ketiganya ada pada diri seseorang, maka ia akan merasakan manisnya keimanan. Salah satu diantaranya adalah:

“…Dan yang ia mencintai saudaranya, tidaklah ia mencintainya kecuali karena Allah Subhanal

lahu wa Ta’ala…” (Muttafaqun ‘alaihi)

2. Lebih mendahulukan untuk membantu saudaranya dengan apa yang mampu dari jiwa dan harta daripada dirinya sendiri.

Tidak diragukan lagi bahwa dalam kehidupan bermasyarakat, masing-masing individu memiliki strata sosial yang berbeda-beda. Antara yang satu dengan yang lainnya saling membantu. Yang kaya membantu yang miskin dan yang miskin membantu yang kaya. Yang memiliki kedudukan akan membantu orang yang tidak memiliki kedudukan, dan sebagainya. Semua ini adalah sebuah ketetapan Allah Subhanallah

u wa Ta’ala atas para hamba-Nya. Jika memang demikian keadaannya, maka diantara hak dalam ukhuwwah sesama muslim adalah membantu saudaranya dengan mencurahkan apa yang ia mampu dari

potensi yang ada pada dirinya atau harta yang dimilikinya.

Hakikat dari persaudaraan adalah lebih mendahulukan kepentingan saudaranya daripada kepentingan dirinya sendiri (Al-Itsar). Allah Subhanallahu wa Ta’ala telah memuji sifat orang-orang Anshar yang lebih mengutamakan kebutuhan orang-orang Muhajirin padahal mereka sendiri sangat membutuhkan, sebagaimana firman-Nya (artinya):

“Dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin), atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan.” (Al-Hasyr: 9)

Sifat “Al-Itsar” termasuk dari hak ukhuwwah yang hukumnya mustahab (sunnah). Jika seseoran

g bisa meraih sifat tersebut, maka sungguh hal itu merupakan kebaikan baginya. Namun bila

tidak bisa meraihnya, maka paling tidak ia berusaha untuk membantu saudaranya dengan jiwa dan hartanya. Sebagian ulama telah mengatakan: “Sesungguhnya termasuk dari adab dalam membantu saudaranya adalah hendaklah ia tidak menunggu sampai saudaranya meminta bantuan sesuatu kepadanya, namun hendaklah ia yang memulai untuk mencari apa yang dibutuhkan saudaranya yang dicintainya karena Allah Subhanallahu wa Ta’ala.”

Diceritakan pada zaman dahulu bahwa sebagian ulama mencari informasi tentang sesuatu yang dibutuhkan oleh saudaranya tanpa saudaranya tersebut mengetahuinya. Kemudian setelah itu, i

a memasukkan harta ke dalam rumah saudaranya tanpa sepengetahuan saudaranya.

Sebagaimana kisah Ar-Rabi’ bin Khutsaim rahimahulloh. Suatu ketika, ia memerintahkan keluarganya untuk membuatkan makanan yang terbaik dari makanan yang ada. Maka dibuatlah makanan tersebut. Kemudian setelah itu pergilah Ar-Rabi’ rahimahulloh dengan membawa makanan tersebut ke ru

mah seorang laki-laki mukmin yang buta, bisu dan tuli. Maka diberikanlah makanan tersebut dan segera disantap sampai kenyang. Padahal laki-laki tersebut tidak pernah mengeluhkan kebutuhannya kepada Ar-Rabi’ rahimahulloh. Demikianlah akhlak para ulama salaf.

3. Menjaga kehormatan dan harga diri saudaranya.

Ini termasuk dari inti dan hak yang agung dalam ukhuwwah. Sesungguhnya Nabi Shalallahu ‘alaihi wa Sallam telah memerintahkan kepada umatnya untuk menjaga kehormatan sesama muslim. Disebutkan dalam sebuah riwayat dari shahabat Abu Bakrah radliyallahu ‘anhu bahwasanya Nabi Shalallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda dalam khutbahnya di hari ‘Arafah pada saat haji Wada’:

“Sesungguhnya darah-darah kalian dan harta-harta kalian serta kehormatan-kehormatan kalian haram atas kalian….” (HR. Al-Bukhari & Muslim)

Kehormatan seorang muslim terhadap muslim yang lainnya adalah haram secara umum.

Realisasi dalam hal ini ialah seperti:

1. Tidak menyebutkan ‘aib saudaranya, baik ketika ia hadir dihadapannya maupun ketika tidak ada.

2. Tidak mencampuri urusan pribadinya.

3. Menjaga rahasianya.

4. Menjauhi prasangka buruk terhadap saudaranya.

Hukum asal seorang muslim adalah taat kepada Allah Subhanallahu wa Ta’ala, bersifat

jujur, dan baik. Maka kita harus berbaik sangka kepada saudara kita, dan harus menjauhi prasangka buruk, karena dengan berprasangka buruk, kita bisa jatuh kedalam perbuatan dosa. Allah Subhanallahu wa Ta’ala telah melarang perbuatan tersebut dalam firman-Nya (artinya):

“Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka (kecurigaan), karena sebagian dari prasangka itu dosa.” (Al-Hujurat: 12)

Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

“Hati-hatilah kalian dari prasangka, karena prasangka itu adalah sedusta-dusta ucapan.” (HR. Al-Bukhari & Muslim)

Umar bin Khattab radliyallahu ‘anhu berkata: “Janganlah kalian berprasangka buruk terh

adap sebuah kalimat yang keluar dari saudaramu, sementara memungkinkan bagimu untuk membawa kalimat tersebut ke arah kebaikan.” (Riwayat Ahmad, Az-Zuhd)

Abdullah bin Al-Mubarak rahimahulloh berkata: “Bagi seorang mukmin, diberikan kepadanya berbagai kemungkinan alasan yang dapat dimaafkan.”

Maka jangan sampai kita membuka peluang bagi setan untuk masuk kemudian menghembuskan ses

uatu yang buruk kepada diri kita, sampai akhirnya berhasil memecah belah persaudaraan sesama muslim.

5. Menjauhi perdebatan dengan saudaranya.

Sesungguhnya perdebatan akan menghilangkan sifat mahabbah (saling mencintai) dan persahabatan. Dan akan mewariskan kemarahan, dendam dan pemutusan ukhuwwah.

Maka meninggalkan sikap perdebatan merupakan tindakan yang terpuji. Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

“Barangsiapa yang meninggalkan perdebatan sementara ia berada di pihak yang salah, maka akan dibangunkan sebuah rumah baginya di surga paling bawah. Dan barangsiapa yang meninggalkan perdebatan sementara ia berada pad

a pihak yang benar, maka akan dibangunkan baginya sebuah rumah di tengah surga…” (HR. Abu Dawud, At-Tirmidzi, dan Ibnu Majah)

Diantara sebab yang mendorong seseorang untuk melakukan perdebatan adalah dalam

rangka memperoleh kemenangan, agar ia dikatakan sebagai seorang yang pintar dan paling benar pendapatnya, dan kurangnya penjagaan terhadap tergelincirnya lisan pada dirinya. Kesemuanya itu merupakan sikap yang tidak terpuji.

6. Mengucapkan kalimat-kalimat yang baik kepada saudaranya.

Realisasi dalam hal ini ialah seperti:

1. Mengatakan kepada saudaranya: “Aku mencintaimu karena Allah Subhanallahu wa Ta’a

la.”

2. Memuji saudaranya ketika tidak ada di hadapannya.

3. Mengucapkan terima kasih atas kebaikan saudaranya tersebut.

7. Memaafkan atas kesalahan-kesalahan yang diperbuat oleh saudaranya.

Setiap orang pasti memiliki kesalahan. Sebagaimana sabda Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa Sallam :

“Setiap keturunan Adam (manusia) pasti melakukan kesalahan, dan sebaik-baik orang yang bersalah adalah

orang yang bertaubat.” (HR. Ibnu Majah no. 4251)

8. Merasa gembira dengan kenikmatan yang Allah Subhanallahu wa Ta’ala berikan kepada saudaranya.

Allah Subhanallahu wa Ta’ala telah memberikan keutamaan dan kelebihan yang berbeda pada masing-masing orang. Baik dalam hal kepemilikan harta, keilmuan, banyak melakukan amalan-amalan ibadah, kebaikan akhlaknya dan lain sebagainya. Kita patut merasa gembira dengan nikmat Allah Subhanallahu wa Ta’ala yang diberikan kepada saudara kita baik dari sisi harta, ilmu, semangat dalam beribadah, dan l

ain-lain. Kita harus menghilangkan sifat hasad (iri, dengki) terhadap keutamaan yang diberikan oleh Allah Subhanallahu wa Ta’ala kepada saudara kita.

9. Saling membantu dengan saudaranya dalam perkara-perkara kebaikan.

Sungguh Allah Subhanallahu wa Ta’ala telah memerintahkan yang demikian dalam firman-Nya (artinya):

“Dan tolong-menolonglah kalian dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan permusuhan.” (Al-Maidah: 2)

10. Bermusyawarah dan bersikap lemah lembut terhadap saudaranya.

Janganlah salah seorang diantara mereka bersendirian dalam memutuskan suatu perkara, namun hendaklah saling bermusyawarah. Allah Subhanallahu wa Ta’ala telah memerintahkan hal tersebut dalam firman-Nya (artinya):

“Sedang urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarah antara mereka.” (Asy-Syuura: 38)

Dengan semangat Ramadhan ini marilah kita suburkan ruh iman dan ukhuwwah, kasih sayang dan keprihatinan sesama pendokong dakwah. Kita pancarkan obor persaudaraan dan mahabbah. Sesungguhnya inilah terjemahan dan refleksi terhadap keimanan dan kepercayaan kita terhadap nilai-nilai tarbawi yang menjadi pegangan kita selama

ini.

Percayalah bahawa tanggungjawab dan tugasan kita semakin hari semakin bertambah, masa kita semakin hari semakin padat, sekaligus bebanan-bebanan yang ada semakin berat. Seharusnya kita mesti lebih percaya bahawa segala bebanan dan kerunsingan ini akan diringankan oleh ruh ukhuwwah dan kasih sayang, keprihatinan dan kepedulian sesama kita.

Wanita...

Wanita...

KEISTIMEWAAN BUAT WANITA...

*sekadar renungan buat insan yg bergelar wanita ketahuilah betapa istimewanya menjadi seorg wanita.betapa bertuahnya menjadi wanita.bersyukurlah kita kepada Illahi...

-sekiranya wanita mati dlm masa 40hari slps bersalin dia akan dikira sbg mati syahid.
-wanita yg mmberi minum susu kpd anaknya drpd badannya akan dapat satu pahala drpd tiap2 titik susu yg diberikannya. -jika wanita mnyusui anaknya smpi tempoh 2 1/2 tahun,maka malaikat2 dilangit akan mnyebarkan berita bhwa syurga wajib bgnya.
-jika wanita mmberi susunya kpd anaknya yg sedang menangis,Allah akan mberi pahala satu tahun solat baginya. -wanita yg mhabiskan tidur malamnya yg tidak selesa krn mjaga anaknya yg sakit akan mdapat pahala seperti mbebaskan 20 org hamba.
-apabila mencuci pakaian suaminya maka Allah mencatat bgnya 1000 kebaikan dan mngampuni 2000 kesalahannya bahkan segala sesuatu yg disinari sang suria akan meminta keampunan bgnya dan Allah akan mngangkat 1000 darjatnya. -seorg wanita yg solehah lebih baik drpd 1000 org lelaki yg tidak soleh,dan seorg wanita yg melayani suaminya selamanya seminggu maka ditutup bgnya 7 pintu neraka dgn dbuka bgnya 8 pintu syurga dan dia dapat dari mana2 shj tanpa dihisap.
-mana2 wanita mnunggu suaminya pulang disapu mukanya,dihamparkan duduknya atas mnyediakan makan minumnya atau mrenung ia suaminya atau memegang tanganya mperelokkan hidangan pdnya,memelihara anaknya atau mmanfaatkan hartanya kpd suaminya krn keredhaan Allah maka disunatkan bgnya tiap2 kalimah ucapannya tiap2 langkahnya dan setiap renyngannya pd suaminya sbgimana mbebaskan seorg hamba.pd hari khiamat Allah kurniakan Nur sehingga Tercengan wanita mukmin semuanya atas kurniaan Rahmat itu.