Monday, August 26, 2013

Lembutkan hati dia Ya ALLAH...


Tuhan tolong lembutkan hati dia
Untuk terima ku seadanya
Kerna ku tak sanggup
Kerna ku tak mampu
Hidup tanpa dia di sisi ku

Tuhan aku tahu banyak dosa ku
Hanya ingat Kamu kala duka ku
Namun hanya Kamu yang mampu membuka
Pintu hatinya untuk cintaku

Malam kau bawalah rinduku
Untuk dirinya yang jauh dari ku
Agar dia tidak kesepian
Selalu rasa ada cinta agung

Hujan bawa air mata ku
Yang mengalir membasuh luka ku
Agar dia tahu ku terseksa
Tanpa cinta dia di hatiku

Hanya mampu berserah
Moga cahaya tiba nanti

Tuhan tolong lembutkan hati dia
Untuk terima ku seadanya

Kerna ku tak sanggup
Kerna ku tak mampu
Hidup tanpa dia di sisi ku...

Saturday, May 11, 2013

Penantian


Hati gundah gelana bercampur baur perasaan yang tidak keruan. Imtihan semakin hampir membuat hati bersemangat ingin berjaya dalam pelajaran. Mumtaz untuk ummah. Inilah moto kami yang sering dilaungkan hari demi hari, tahun demi tahun. 

Saban hari, angka yang berdigit semakin bertambah dan terus bertambah tanpa sedikit kita sedari. Kini umur meningkat ke 25 tahun. Subhanallah sudah suku abad diri ini berada di bumi Allah ini. Terima kasih mak yang berpenat lelah melahirkan anak ini suatu ketika dahulu. Kini anakmu telah dewasa. Anakmu telah mengharungi liku-liku kehidupan yang kadanga-kadanga memahitkan malah kadang-kadang mengembirakan.  Jangan kita menyalahi takdir Allah tetapi arahkan jari telunjukmu ke arah diri. 
Apa aku telah lakukan selama ini???

Persoalan yang ditinggalkan menjadi tanda tanya. Tarbiyyah ini mengajar diri setiap individu tahammul diantara manusia, berukhuwwah kerana Allah, ikhlaskan diri dalam setiap perkara, tidak mengejar pangkat dunia. Dengan hasil tarbiyyah seseorang individu mampu menjadi yang terbaik dan berwibawa. 


"Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada Agama (Allah); (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui,"

(Ar-Rum  : 30)

Indah sungguh Islam itu. Seperti yang kita ketahui, rukun Islam itu ada lima, iaitu :-
(1) Mengucap dua kalimah syahadah
(2) Sembahyang lima waktu sehari semalam
(3) Berpuasa di bulan Ramadhan
(4) Menunaikan haji ke Baitullah 
(5) Menunaikan zakat

Ucapan terima kasih tidak terhingga untuk Sang Pencipta yang masih memberi diri ini nikmat yang sangat berharga lagi ternilai iaitu nikmat Iman dan Islam. 

Kini hampir 5 tahun aku di medan dakwah. Pelbagai yang dipelajari lahiriah juga zahiriah. Ya, pemilihan itu dari Allah s.w.t. Dia beri yang terbaik untuk setiap makhluk di muka bumi ini. Namun berbalik kepada diri kita untuk kemana. Hari-hari yang ditempuhi adalah tarbiyyah dan berupa anugerah dariNya. Seawal penyerahkan diri ke medan ini, segala jahiliyyah di tolak jauh dari sudut hati ini. Tekad dan azam yang tinggi alhamdulillah seseorang itu mampu. 

Ingin kita menjadi seperti robot? Sebuah ciptaan yang canggih namun keras tidak punyai perasaan malah ciptaannya tidak ada tujuan hidup. Hidup bukan untuk bersuka ria, berhibur semata-mata, dan menghayati kemewahan dunia. Namun kehidupan hambaNya di dunia ini adalah sebagai seorang 'abid ( hamba ) dan khalifah padaNya.

Biar di dunia kita terpaksa berkorban demi ukhti, demi ibu bapa, demi dakwah, demi segala-gala di dunia ini. Namun percayalah dan yakinilah, dunia ini bukanlah segalanya bagi kita, syurga na abadi tempat kekal abadi buat hamba yang beramal soleh dan beramar bil ma3ruf wa nahi 3nil mungkar. 

"Kadang-kadang kita hanya perlu berdiri teguh, bukan kerana membiarkan kejahatan. Tapi meneguhkan diri dalam kekuatan."


Jauhkan dari futur dunia ini. Seorang daei harus terus qawiey kuat menempuh segala rintangan. Bukalah peninggalan dari kekasih kita Muhammad.s.a.w yakni al-quran dan al-sunnah. Jangan biarkan kalam-kalam Allah itu ditinggal berhabuk tidak disentuh tangan ciptaanNya.

" Dan apabila hambaKu bertanya kepadamu Muhammad tentang Aku, katakanlah, sesungguhnya Aku dekat..."
( al-baqarah : 186 )

Yakinilah akan ketentuan Allah itu. Dia sebaik-baik perancang baut setiap makhlukNya. Usahlah ditangisi kerana menanti yang kian menyakitkan diri. Bersabarlah dengan ketentuanNya. Biarpun ia pahit, namun percaya dan yakinlah, kemanisan itu akan didapati hanya di syurga Firdaus kelak, amin Ya Rabb.

Bersabarlah...

Monday, May 6, 2013

Mengenang jasa ayah

Jasa ayah yang sukar dibalas

Menonton iklan pendek keluaran Petronas terutama apabila tibanya musim perayaan kadang-kala terasa agak menyentuh jiwa. Mesej yang disampaikan meskipun ringkas tetapi sarat dengan peringatan mahupun teguran agar mereka yang berstatus ‘anak’ sentiasa mengenang jasa ibu dan ayah mereka. Iklan yang agak terkenal seperti ‘burung apa? burung murai’ telah menonjolkan mesej yang agak kuat betapa jasa seorang ayah seringkali dilupakan. Adakah mesej lain yang tersirat ialah anak-anak hari ini sudah tidak pandai lagi mengenang jasa ibu dan ayahnya?.

Sekalipun perintah berbuat baik atau cinta kepada ayah hanya disebutkan oleh Nabi Muhammad sallallahu ‘alayhi al-salam selepas tiga kali kata ‘ummuka’(ibumu), sebutan tunggal itu sudah cukup untuk membuktikan tentang peranan seorang ayah yang layak untuk dikenang jasanya. Sebelum dikenang jasa ayah, apakah sebenarnya peranan sebagai seorang ayah?.

Al-Quran menggambarkan perihal peranan ayah yang perlu dimainkan dengan baik seperti watak Luqman Al-Hakim. Dalam surah Luqman ayat 13 ada menyebutkan yang bermaksud:

       Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: "Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar".

Ia membawa erti bahawa sang ayah harus bertanggungjawab terhadap setiap kelahiran anaknya ke dunia. Yang paling utama dan teratas ialah peranan si ayah sebagai pembentuk dan pendidik aqidah anak.

Perihal aqidah sangat diambilberat sehinggakan sebelum menghembuskan nafas yang terakhir, Nabi Ya’qub ‘alayhissalam tetap bertanya siapa yang akan disembah oleh anak-anaknya sepeninggalannya nanti. Demikianlah keprihatinan seorang ayah terhadap urusan agama anaknya. Dalam surah Al-Baqarah ayat 133 ada menceritakan perihal ini, maksudnya:

Adakah kamu hadir ketika Ya'qub kedatangan (tanda-tanda) maut, ketika ia berkata kepada anak-anaknya: "Apa yang kamu sembah sepeninggalku?" mereka menjawab: "Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan nenek moyangmu, Ibrahim, Ismail dan Ishaq, (yaitu) Tuhan yang Maha Esa dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya".

Hari ini, si anak sangat terkenangkan ayahnya yang telah pergi. Ayah yang telah memberikan nama yang baik, ibu yang solehah dan mengajarkan Al-Quran kepada si anak yang sudah menempuh hidup selama suku abad.

Benar, usia yang sangat muda di kala sangat menginginkan panduan dan bimbingan daripada ayah kandung. Entah bagaimana pula dengan mereka yang telah kehilangan ayah sejak dari kecil lagi.

Demikianlah hakikat betapa besarnya peranan seorang ayah. Ayah atau apa sahaja panggilan sekalipun bukan dalam lingkungan hubungan anak-ayah, tetap dianggap bapa atau ‘kepala’ bagi sesuatu perkara khususnya negara. Jika tidak, orang tidak akan memanggil pemimpin negara sebagai ‘Bapa Kemerdekaan’,’ Bapa Pemodenan’ atau yang seumpama dengannya. Maka, ‘bapa’ kepada rakyat haruslah berperanan dengan wajar terutamanya dalam penerapan nilai-nilai dan budaya yang baik. Jika ia berlaku sebaliknya, padanlah dengan bidalan Melayu, ‘bapa borek, anak rintik’ yang beerti anaknya hanya akan mengikut segala tingkah laku ayahnya malah mungkin lebih lagi. Seorang anak tidak akan gagal dalam meniru tingkah laku ibu bapanya. Sebab itulah istilah yang menyebut, anak-anak adalah cermin ibu bapa adakalanya benar belaka. Siapa lagi yang anak-anak akan ikut selain daripada orang yang lebih lama berada di sisinya?.

Tugas seorang ayah bukan hanya ‘mendendangkan’ lagu barang sebuah dua untuk anak kesayangan. Bukan tidak boleh tetapi kita bimbang jika sekadar itu sahaja, ia hanya berkemampuan melahirkan ‘Sazali’ yang tenggelam dalam lautan kasih sayang dan membutakan mata hatinya tentang erti kebaikan, nilai agama dan akhlak yang mengakhirkan hidupnya sebagai seorang penjenayah.

Justeru, bakal ibu-bapa harus mengambil teladan daripada sepotong doa yang dilafazkan oleh Nabi Ibrahim ‘alayhissalam yang terakam dalam surah Ibrahim ayat 40 yang bermaksud:

       Ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang-orang yang tetap mendirikan shalat, Ya Tuhan kami, perkenankanlah doaku.

Agar generasi pewaris yang bakal lahir akan terpelihara agamanya.

Sunday, March 10, 2013

Ukhuwwah bagai Tasbih....


Menurut tokoh pejuang Ikhwan yang tidak asing lagi asy-syahid imam Hasan al-Banna mendefinasikan erti UKHUWWAH sebagai keterikatan hati dan jiwa di anatara satu sama lain dengan ikatan aqidah yakni ISLAM. Ukhuwwah bukan sesuatu yang diadakan atau diwarisi. Namun UKHUWWAH merupakan roh yang dihidupkan oleh Allah s.w.t ke dalam hati orang-orang yang beriman supaya dekat dan bersatu. Ibnu Abbas berkata bahawa kerabat rahim dapat diputus dan budi dapat dingkari tetapi jika Allah mempersatukan hati maka tidak dapat digoncangkan oleh apapun, kemudian ia membacakan maksud kalam Allah s.w.t dalam surah al-Anfal : 63 : “…walaupun kamu membelanjakan semua kekayaan yang ada di bumi, nescaya kamu tidak akan dapat menyatukan hati mereka. Akan tetapi Allah telah menyatukan hati mereka. Sungguh, Dia Maha Perkasa, Mahabijaksana”

Kata asy-syahid lagi, terdapat 3 rukun ukhuwah :
1) ta’aruf = berkenal-kenalan bak kata orang kita, tak kenal maka tak cinta.

2) tafahum = saling memahami. Erti kata lain, seorang mu'min mestilah memahami saudaranya yang lain. Abu hurairah r.a dari nabi s.a.w pernah bersabda : ‘Barangsiapa menghilangkan kesusahan seorang Muslim, niscaya Allah akan menghilangkan satu kesusahannya di hari kiamat. Allah selalu menolong seorang hamba selama dia menolong saudaranya’.

3) ta’awun = saling bantu membantu. Namun, bantu membantu ini hanya terhad dalam hal kebaikan dan dalam usaha meninggalkan kemungkaran.

Jelas disini, ukhuwah merupakan ikatan hati sesama orang mukmin yang diikat atas dasar akidah tauhid yang satu. Maka, ukhuwah Islamiyyah merupakan sifat yang mengiringi keimanan. Sebaliknya, ukhuwah yang dibina tanpa dasar keimanan hanya merupakan pertemuan dua pihak kerana kepentingan tertentu, saling bertukar budi serta hubungan yang dijalin tidak berkekalan.

Akhir kata, Nabi s.a.w pernah bersabda bermaksud : 
“Muslim itu ibarat sebuah jasad, jika satu anggota meras sakit maka sepanjang malam anggota yang lain akan turut berjaga malam menanngung kesakitan yang sama”.

Uhibbukhunna fillah abdan abada'. Allah tidak memandang kita dari puak dan bangsa mana tetapi Allah melihat setiap amal kita di dunia dan niat nun jauh di sudut hati setiap manusia ^______^


Friday, February 8, 2013

FETYA - Di Balik Besi(Syed Qutb)



DI BALIK BESI…

Jiwa ummat yang dahaga
Dari sentuhan menolak jiwa
Terus diam berpeluk tubuh
Redha dengan aturan musuh
Lahirnya jiwa itu
Membawa harpan
Tidak mengenal erti jemu
Terus melangkah

Di balik besi berzikir puisi
Di balik besi lahir generasi
Menjual jasad menggadai hayat
Perah keringat membina ummah

Mengufuk tinggi silau mata penamu
Menyimbah basah kalam dengan
Semangat juangmu
Ummat yang tidur lantas terjaga
Mengubah dunia

FETYA - Sang Pena (Syed Qutb)


SANG PENA…

Apa sebenarnya
Terjadi pada dunia
Hilang arah tuju
Kegelapan nyata

Di kelopak mata
Tiada rasa bahagia
Hidup sengsara
Derita sengketa

Tajam penamu menusuk hati
Calar tubuhmu menjadi bukti
Biar tersungkur dipenjara besi
Tali pengganti saksi syurga abadi
Tidak ku hirau walau diseksa
Keranaku tahu firdaus disana
Akan ku ukir kalimah mulia
Pelusuk dunia seluruh jiwa

Perginya mereka tinggalkan risalah
Ku menyahut cinta syuhada’ di syurga...

Tuesday, January 15, 2013


Kunci…


“Orang-orang yang mempunyai kesesatan di hati mereka, akan mengikut sesuatu yang mengelirukan dengan tujuan menimbulkan fitnah dan menyelewengkan pentafsirannya.” 
(Ali-Imran : 7)

Danial menyapa Ajim sambil menepuk bahu, “Kau tahu apa dah jadi sekarang di Malaysia?”

“Ana baru balik dari Mesir, manalah ana tahu,” jawab Danial dengan selamba.

Inilah situasi mahasiswa sekarang. Semasa di Mesir, belajar bersungguh-sungguh hingga makan pun tidak sempat, malah tidak sempat buka berita walau sekejap tanda cakna isu negara sendiri. Facebook jangan ditanya, 24 jam terbuka pun tidak ada masalah.

Apabila nikmat pemberian Allah s.w.t kita tidak gunakan sebaiknya inilah akan terjadi. Bertuahnya kita kerana Allah memberi peluang yang besar bagi melanjutkan pelajaran di Mesir, bumi barakah ini. Bumi yang pada beribu tahun dahulu, para anbiya' menyampaikan risalah Islam yang indah tiada tara. Bumi tempat lahirnya para mujahid dan pemuda-pemuda muslim bagi terus membawa panji-panji Islam, yang sekiranya tidak kita sambung perjuangan itu, maka ia akan luput dan tenggelam ditimbus oleh budaya puak penentang.

"Pertempuran dan perpecahan yang berlaku tidak pernah menguntungkan mana-mana pihak dalam negara melainkan musuh negara..."

Dr. Muhammad Badie' (Mursyidul Am Ikhwanul Muslimin)

Fenomena hiburan luar kawal, fahaman yang pelbagai; syiah, liberal, kewujudan kesatuan-kesatuan aneh seperti Sisters in Islam dan sebagainya, dilihat kini sebagai satu ancaman terhadap tanah air kita, Malaysia. Boleh sahaja kita menuding jari menyalahkan pihak luar sebagai punca perpecahan. Namun, perlu juga selalu kita renung ke dalam diri. Tanyakan pada diri kita sendiri; apa yang sudah kita lakukan, dan apa pula yang belum kita lakukan bagi memartabatkan Islam di tanah air sendiri.

Kunci utama kemenangan Islam adalah pegangan utuh pada al-Quran dan as-sunnah Nabi Muhammad SAW. Islam bukan sekadar suatu sistem kepercayaan, bukan juga sekadar sebuah sistem bagi meluhurkan jiwa dan mengasuh manusia membudayakan sikap-sikap yang terpuji dengan panduan dan bimbingan akhlak serta akidah. Islam adalah sistem maha lengkap yang merangkumi hal ehwal ekonomi, sosial, satu kumpulan sivil, undang-undang jenayah, dan sebagainya.

***
Sabda Nabi Muhammad s.a.w ketika menggali parit dalam peperangan khandaq yang bermaksud, “… konstantinopel ( kini Instanbul ) akan jatuh ke tangan Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya sebaik-baik tentera…”
( Hadith riwayat Imam Ahmad)

Baginda adalah Sultan Muhammad Al-Fateh yang terkenal dengan keperibadian seorang syabab yang sangat menjaga solat wajibnya sehari semalam, tahajjud dan juga rawatib sejak baligh hinggalah saat akhir nafas di bumi Allah ini. Bahkan baginda turut memperolehi tentera yang turut tidak pernah meninggalkan solat wajib sejak baligh dan separuh dari mereka tidak pernah sekali meninggalkan solat tahajjud sejak baligh. Itulah si anak muda yang berumur 21 tahun yang dijanjikan Rasulullah s.a.w yang membuka kota konstatinopel pada usia mudanya.

Itu kisah si anak muda bernama Muhammad al-Fateh. Kisah terbilang yang dapat kita contohi bagi melakar sejarah diri yang ingin kita tinggalkan supaya diwarisi dengan bangga oleh kaum keluarga kita, masyarakat, dan seluruh umat Islam tentunya. Persiapkan diri dengan berpandukan sistem yang sudah disediakan dengan sempurnanya oleh Allah iaitu Islam, mudah-mudahan kebahagiaan dunia dan kenikmatan syurga menjadi milik kita.

"Katakanlah (wahai Muhammad kepada umat Islam dan dunia), Sekiranya kamu mencintai Allah, ikutlah (jalan) aku, nescaya kamu akan dicintai Allah dan Dia ampunkan dosa-dosa kamu."
(Ali Imran : 31)

Terkenang kembali rentetan ringkas sejarah perjuangan Nabi Muhammad s.a.w dalam usaha baginda untuk mengembangkan Islam. 23 tahun satu tempoh yang sangat singkat jika kita lihat pada kejayaan untuk membangunkan sebuah tamadun Islam yang terbilang gemilang. 13 tahun perjalanan dakwah baginda di bumi Makkah dengan di bebani ujian dan dugaan yang bertimpa serta liku kehidupan baginda dalam usaha menyebarkan Islam. Namun, disanalah tapak asas membina seseorang individu pasak terpenting untuk ditanam dalam jiwa-jiwa orang yang beriman.  Menanamnya seperti tanaman di ladang dengan membajai tumbuhan maka bajailah keimanan agar kukur dalam sanubari. Dan seterusnya dakwah baginda diperluaskan di bumi Madinah. Tumpuan dalam pembinaan dakwah adalah lebih menjurus kepada pembinaan dan pengislahan akhlak di kalangan umat Islam walaupun pemantapan keimanan masih lagi diteruskan yang mengambil masa lebih kurang 10 tahun.
***
Antara 7 maratib amal atau tangga amal yang perlu kita lalui sebagai daei di muka bumi Allah ini dan salah satu kunci menaikkan daulah Islamiah dipersada dunia kelak juga tanda kecintaan kepada Sang Pencipta, Allah s.w.t. 

Pertamanya, pembentukan individu muslim. Agar kuat tubuh badan, akhlak, fikiran dan bermanfaat kepada orang lain. 

Keduanya membentuk keluarga muslim. Dengan kaedah menjaga adab-adab yang telah digariskan Islam dalam membentuk kehidupan di rumah, bermula dari memilih pasangan, membantu pasangan dan menunaikan hak dan kewajipan samada dalam pendidikan anak-anak serta membesarkan mereka di atas prinsip Islam. 

Ketiga, membimbing masyarakat dengan menyebarkan dakwah kepada mereka dengan membanteras segala kemungkaran dan menggalakkan akhlak-akhlak yang mulia. 

Keempat, membebaskan tanahair Islam dari sebarang kekuasaan dan pengaruh orang asing yang bukan Islam samada dari aspek politik mahupun ekonomi dan ruhi. 

Kelima, memperbaiki kerajaan menjadi kerajaan Islam sebenar, anggotanya dari kalangan orang Islam, mereka menunaikan amal-amal fardhu, tidak terang-terangan melakukan maksiat dan melaksanakan hukum hakam dan ajaran Islam. 

Keenamnya ialah mengembalikan struktur antarabangsa bagi Umat Islam dengan memerdekaan tanahair, menghidupkan zaman kegemilangan, merapatkan jurang perbezaan ilmu dan menyatukan keputusannya sehingga membawa kepada kembalinya khilafah Islam yang telah hilang. 

Ketujuh adalah, memimpin dan membimbing alam dengan meluaskan dakwah Islam ke segenap ceruk ruang ke seluruh pelusuk dunia.

Iman Hassan Al-Banna menyeru :
"Wahai barisan pejuang Islam, medan perjuangan anda yang pertama ialah diri sendiri yakni Hawa Nafsu, kalau anda berhasil menaklukinya nescaya denga mudah menakluki musuh-musuh yang lain, tetapi kalau tidak mampu menaklukinya jangan harap anda dapat menakluki musuh-musuh yang lain."

Pembinaan individu muslim boleh dilihat sebagai batu bata yang paling utama atau fasa yang terpenting dalam pembinaan daulah Islamiah. Sebelum otak kita berfikir ingin membina rumahtangga atau keluarga bahagia, perlu koreksi diri terlebih dahulu. “adakah aku cukup baik dalam pembinaan diri aku sendiri?”. Ataupun terfikir ingin membina daulah Islamiah, pembinaan diri harus diutamakan terlebih dahulu. Tertegaknya Islam bukanlah dari usaha yang remeh seperti kita duduk diam sambil menggoyangkan kaki tidak melakukan apa-apa tetapi ia memerlukan juhud, pengorbanan yang tinggi dalam setiap diri individu. Islam tidak akan tertegak jika individu setiap masyarkat tidak diselesaikan terlebih dahulu.

Kesimpulannya disini, persediaan yang rapi perlu ada dalam jati diri setiap individu Muslim sebelum tertegaknya daulah Islamiah. Setelah keimanan dan kepercayaan dibina dan terpahat padu dalam diri para sahabat disusuli pula dengan pembentukan akhlak yang terpuji. Dan akhirnya, terbentuklah sebuah masyarakat yang membangun mencakupi setiap ruang lingkup kehidupan yang menyaluti pembangunan duniawi hinggalah ke fasa yang seterusnya.

Imam Hassan Al-Banna berkata :
"Saudaraku, janganlah engkau putus asa kerana putus asa bukan akhlak seorang muslim. Ketahuilah bahawa kenyataan hari ini adalah impian kelmarin dan impian hari ini adalah kenyataan hari esok, waktu masih panjang dan hasrat akan terwujudnya kedamaian masih tertanam dalam jiwa masyarakat kita, meskipun fenomena-fenomeno kerosakan dan kemaksiatan menghantui kita. Yang lemah tidak akan sepanjang hidupnya dan yang kuat tidak akan selamanya kuat."






Wanita...

Wanita...

KEISTIMEWAAN BUAT WANITA...

*sekadar renungan buat insan yg bergelar wanita ketahuilah betapa istimewanya menjadi seorg wanita.betapa bertuahnya menjadi wanita.bersyukurlah kita kepada Illahi...

-sekiranya wanita mati dlm masa 40hari slps bersalin dia akan dikira sbg mati syahid.
-wanita yg mmberi minum susu kpd anaknya drpd badannya akan dapat satu pahala drpd tiap2 titik susu yg diberikannya. -jika wanita mnyusui anaknya smpi tempoh 2 1/2 tahun,maka malaikat2 dilangit akan mnyebarkan berita bhwa syurga wajib bgnya.
-jika wanita mmberi susunya kpd anaknya yg sedang menangis,Allah akan mberi pahala satu tahun solat baginya. -wanita yg mhabiskan tidur malamnya yg tidak selesa krn mjaga anaknya yg sakit akan mdapat pahala seperti mbebaskan 20 org hamba.
-apabila mencuci pakaian suaminya maka Allah mencatat bgnya 1000 kebaikan dan mngampuni 2000 kesalahannya bahkan segala sesuatu yg disinari sang suria akan meminta keampunan bgnya dan Allah akan mngangkat 1000 darjatnya. -seorg wanita yg solehah lebih baik drpd 1000 org lelaki yg tidak soleh,dan seorg wanita yg melayani suaminya selamanya seminggu maka ditutup bgnya 7 pintu neraka dgn dbuka bgnya 8 pintu syurga dan dia dapat dari mana2 shj tanpa dihisap.
-mana2 wanita mnunggu suaminya pulang disapu mukanya,dihamparkan duduknya atas mnyediakan makan minumnya atau mrenung ia suaminya atau memegang tanganya mperelokkan hidangan pdnya,memelihara anaknya atau mmanfaatkan hartanya kpd suaminya krn keredhaan Allah maka disunatkan bgnya tiap2 kalimah ucapannya tiap2 langkahnya dan setiap renyngannya pd suaminya sbgimana mbebaskan seorg hamba.pd hari khiamat Allah kurniakan Nur sehingga Tercengan wanita mukmin semuanya atas kurniaan Rahmat itu.